Bikepacker Part 2 : PURWAKARTA

Rencana dari jauh-jauh hari akhirnya kesampean. Kiki dan Aa kembali bikepacker-an.

Yappp kita travelling lagi, naik motor ke Purwakarta. Tujuannya adalah untuk ngenalin Kiki kalo Sate Maranggi itu enak, ga ada geriyel-geriyelnya (atau apa sih itu yang di sate yang susah dikunyah, hah?!) plus kita mau ke Waduk Jatiluhur.

Ku kira rencana tahun baruan ini  gagal karena anak dan mantannya aa dateng kesini. Ternyata mereka disini cuma sebentaran doang. Cuma kurleb 3 hari, dari tanggal 26 sampai tgl 29 atau 30 gitu ku lali.

Lupakan cerita gue yang udah sedih, KZL , dan bete di blog-blog sebelumnya karena gue kira rencana kita bakal gatot ternyata tidak hihihi.

Perjalanan kita dimulai dari pagi menjelang siang sekitar jam 9-an.

Sebelum berangkat, gue berkali kali cek Google Maps buat ngecek apakah jalur ke Purwakarta macet total atau nggak? Karena kita kan naik motor, manalah jauh. Manalah aa lusa udah kerja, kalo kita kejebak macet dijalan mayan kan sis pinggang encok.

Kita pergi ke Purwakarta lewat jalur Bekasi-Cikarang-Karawang-Purwakarta, yang treknya cuma lurus aja tapi lumayan banyak debu dan panas bener. Treknya lewat mana aja detailnya? Hmmm, maap aing poho. Da abis Cuma diboncengin doang ku ga ngeh detailnya lewat mana aja, pokoknya dari Stasiun Lemah Abang masih jauh. Bener apa kata Google Maps jalanan dari Bekasi ke Cikarang terus ke Karawang mah lancar jaya, tapi pas masuk Purwakarta macet bukk. Walaupun ga hectic tapi lumayan panjang. Untuk ukuran abis tahun baruan sih wajar ya.

Sekitar jam 1an kita sampe di tempat Sate Maranggi, kita makan disana plus bungkus seporsi buat oleh-oleh dirumah. Lumayan lama kita sampe kesini karena sempet ke Planet Ban dulu karena bannya kurang angin. Plus kita nyasar dulu. Kiki sama Aa kalo jalan-jalan ga nyasar mah ga afdol. Ya abes guenya dodol gabisa baca peta dan Si Aa sotoy main nebak aja, jadilah maunya ke Purwakarta eh malah ke arah Cirebon. Mau kemane pak, mau beli Nasi Jamblang? Akhirnya kita puter balik sodara-sodara hahaha

Disana kita beli sate maranggi dua porsi, sama es teh manis. Tempatnya emang guede banget ya…. Ga perlu di review banyak-banyak deh, karena siapa coba yang gatau tempat ini? Bukan ke Purwakarta namanya kalo gamakan sate disini dulu.

Setelah kenyang makan sate, kita langsung ke tujuan berikutnya. Ke Waduk Jatiluhur, gak terlalu jauh untuk ketempat ini.

Begitu di pintu masuk, kita bayar tiket masuk. Terus kita masuk lagi kedalem dan lumayan jauh masuknya sih, dan ramai. Kebiasaan gue kalo kemana-mana itu adalah selalu liatin sekeliling, tujuannya adalah kalo kesasar seenggaknya gue ada gambaran tadi gue lewatin mana aja, plus nikmatin perjalanan. Pas liat kiri, kanan, lalu kiri lagi….. toengggg ada orang entah waras, atau gila, atau setengah gila yang berdiri di gang deket pinggir jalan berpakaian lengkap, tp pas gue nengok ke dia, dia langsung ngeluarin alat kelaminnya dari sleting celananya. OMG! Gue refleks langsung teriak lah. Si Aa kaget terus nanya, “Kamu kenapa?”, gue langsung cerita kalo tadi gue dapet pemandangan yang gak mengenakan. Si Aa mah datar aja sambil bilang, “Lah lagian kamu ngapain pake ngeliatin dia?”. Hmm atuh lah ga sengaja…….

Begitu sampai di Waduknya, kita jalan-jalan keliling sekitar waduk. Terus akhirnya kita naik perahu serombongan sama orang-orang biar lebih murmer. Ternyata waduk ini lumayan bersih ya, walaupun pinggirannya kayak ada beberapa sampah kecil. Tapi pas ditengah lumayan bersih. Setelah puas kelilingin waduk, hujan deres broh! Para pengunjung pada seliweran nyari tempat teduh. Akhirnya kita neduh di warung kopi yang sudah gak dipakai, bareng ibu-ibu dan bapak-bapak yang lain. Aa sambil makan Bakso Cuanki, Kiki sambil makan rujak uleg.

Lumayan lama kita neduh, sampe sekitar jam 5 tapi hujan masih tetap deres. Akhirnya kita paksain buat tetep jalan pulang, karena tar pasti si Ibu nyariin kalo kita pulang kemaleman. Sebenernya niat nerobos ujan ini, idenya si Kiki. Makanya si Aa akhirnya cembetut aja, karena mesti balik pas ujan deres.

Dan ternyata bener aja, ini ujan emang lama dan merata. Sepanjang jalan dari Purwakarta sampai Karawang itu hujan deres. Coba kalo ga balik? Mau jam brp sampe rumah? Pas sampe Cikarang ternyata, taraaang keringgggggg…. Kayak ga ada tanda-tanda hujan ataupun mau ujan. Akhirnya kita ke pom bensin buat ganti baju karena walaupun pake jas ujan tapi kalo ujannya deres banget plus jarak tempuhnya jauh ya tetep aja rembes kan, dan seluruh baju basah sampe ke dalem.

Kita udah duga-duga aja nih, abis dari sini pasti kita pada drop. Wong digeber ujan gitu.

Akhirnya sekitar jam 8 kita sampe Ciracas, aa istirahat sebentar buat ngelurusin badan terus doi pulang dong ke Bekasi.

Dan akhirnya aa 3 hari sakit, karena keujanan dan Kiki-pun tepar.

Next time, Kiki dan Aa akan kembali bikepacker-an ke Curug Nangka, Curug Daun dan Kawung di Bogor dan ke Selabintana, Sukabumi!

Nantikan terus cerita random bikepacker-an Kiki dan Aa ya!

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

Up ↑

%d bloggers like this: