Drama Demo Program

Selamat malam….

Setelah sekian lama gak ngeblog karena blank ga ada ide dan kerjaan mulai padat. Akhirnya gue ngeblog lagi, mau curhat tentang demo program. Malam ini akhirnya buka laptop setelah terakhir kali laptop dibukka itu, hhm pas mau demo program skripsi. Jadi, seperti di beberapa kampus, di kampus gue ini, gue sudah sidang, sudah wisuda tapi belum revisi skripsi dan demo program (program aplikasi karena gue jurusan informatika). Karena gue dari pas mulai kelar sidang gue cari kerja yang fulltime alhasil gue gak selesai-selesai untuk ngumpulin tanda tangan dosen buat revisian skripsi gue. Alhasil dari jadwal yang sudah ditentukan, yaitu paling lambat bulan Januari buat kumpulin revisian dan demo program, gue malah baru kumpulin revisi dan demo di bulan Mei. Dan karena demo program di bulan Mei gue gagal karena databasenya gak bsia kebaca, akhirnya jadi awal Juni gue baru demo program.

Karena sempet down gara-gara demo program sendirian yang gagal di bulan Mei, sukses ngancurin keberanian gue. Gue jadi gak berani demo program, kecuali ditemenin! Karena kebetulan ada temen gue yang belum demo juga, gue nungguin dia. Tapi alih-alih mau barengan, gue ya malah ketiduran mulu tiap udah niat mau demo program atau sekalinya gue udah siap dosennya lagi gak ada. Akhirnya setelah drama gak ada temen buat demo program dan terlalu cupu buat demo sendirian, akhirnya aa gemesh dan nyamperin kerumah buat nemenin demo program.

Kembali ketemu dengan dosen yang sama ketika gue gagal demo program kemarin, bikin gue khawatir takut kejadian lagi, bok.

Akhirnya setelah gue coba buka database, buka program gue dan ternyata lancar jaya. Dan si dosen Cuma nanyain, coba kamu ulang lagi prosesnya tadi gimana, saya mau liat lebih detail. Dan setelah dijalanin……

Lancar! Alhamdulillah! Gak banyak cincai langsung meluncur ke TU dengan modal bawa kertas bukti udah demo program, gue pun urus ijazah. Dan ternyata, ijazah gue belum ada fotonya. Sungguh cobaan lagi. Karena kemarin pas sidang itu sekalian foto ijazah, jadi (kata TU) kemungkinan ada foto yang gak layak pajang, contoh blur atau belum siap pose udah kefoto. Karena yang sidang pertama itu kan buanyak banget. Dan untuk foto ijazah itu kan kudu pake almamater dan jilbab putih. Atuh terus kalo mau urus sekarang juga, kan gabisa karena gue pake baju bebas dan almamater gue di aa karena waktu itu aa kehujanan basah kuyup, dan jaket yang aa muat ya si almamater itu jadi gue pinjemin. Drama lagiiiii.

Akhirnya, yowis jangan dipaksain. Besok aja.

Akhirnya besok gue ketemu aa buat ambil almamater dan foto. Setelah itu cetak besoknya gue ke kampus dan sukses ditolak fotonya karena kertasnya jelek jadi kalo distempel tintanya kebawa. OKE RAPOPO KU CETAK ULANG! Setelah gue cetak ulang ke tukang foto lain, dan akhirnya bulan Juni ini gue sudah resmi megang ijazah S.Kom.

Finally, setelah 4 tahun kuliah.

Doakan semoga ada waktu dan rejekinya buat lanjut S2.

Aamiin….

Advertisements

Telat Ngefans

Mungkin kalo sekarang gue cerita gue ngefans sama Benedict Cumberbatch gara-gara nonton serial TVnya Sherlock Holmes telat banget kali ya, pasti gue bakal disorakin “Huuuuu!!!”

she

Jadi beberapa bulan lalu gue pinjem flashdisk temen, buat copy program buat contoh demo program. Dan ternyata ada serial tv Sherlock Holmes yang super lengkap, langsung lah gue ijin minta copy. Dan setelah ituuu, gue gak bisa berhenti nonton film itu, setidaknya gue kudu nonton itu film sehari sekali buat tombo kangen sama muka ngocolnya dia yang kalo lagi show off, atau lagi mikir. Ah kamu keren, Om Ben. Mungkin buat kategori perempuan umur 22 macem gue, suka sama Benedict Cumberbatch rada mikir, karena secara umurnya kan beda jauh sama gue, mungkin lebih pantes suka model-model yang rada mudaan ceunah hahaha.

Padahal kalo di dunia nyata gue itu sebel banget sama yang namanya orang sok pinter, belagu, senga. Tapi entah kenapa kalo Benedict yang masang muka begitu kok jadinya kayak gemesh-gemesh seksih ya. Hahaha. Semenjak itu gue jadi banyak download film-film yang ada Benedictnya, baik yang dia jadi pemeran atau jadi dubber aja, pokoke sukak! Sampe pas dia jadi Smaug di The Hobbit gue dengerin banget suaranya dia, sembari ngebayangin mukanya.

Sampai-sampai si aa kan dia taunya Sherlock yang versi bioskop, doi kezel gak mau nonton yang versi serial TV gara-gara jealous hahaha. Tapi setelah dibujuk-bujuk ada adegan Irene Adler yang mencuci mata plus ada scene yang romantis antara John Watson sama biniknya akhirnya dia mau nonton deh. Sepanjang nonton doi bibirnya mencerut aja, sambil ngomong kesukaan kamu tuhhh sembari tunjuk tunjuk Beb Benedict hahaha.

Buat yang belum nonton, segera di download yah biar ada temennya nih w.

Gagal Fokus

Hari ini seperti biasa, gue berangkat ke UT pagi-pagi dalam keadaan ngantuk ya sis!Gue emang tipikal yang doyan begadang walaupun besoknya gue mesti bangun pagi karena kerja atau kuliah alasan begadangnya pun macam-macam entah karena alasan penting kayak ngerjain proposal skripsi, sampai begadang karena main Hayday aja gitu.
Pagi ini kayak biasa udah bangun dari jam 6, dari mulai naik angkot dari gang rumah itu mata rasanya sepet, macem salak gocengan. Dan akhirnya setelah sampai halte busway, buswaynya pun penuh gagal impian gue mau tidur di bis dari Rambutan- Ciputat, gue baru dapet tempat duduk di Point Square karena lumayan banyak yang turun. Dan langsung lah pules tidur dari Point Square.
Saking nyenyaknya akhirnya gue kebangun di deket Flyover Ciputat dengan posisi bersender ke bahu bapak-bapak dongggg. Betapa romantisnya cobak gue sama si bapak itu tidur senderan dari Point Square. Si Bapaknya tenang banget, cuma nanya “Emang mau turun dimana dek?”. Untungnya gue pake masker yak, jadi seenggaknya si Bapak ga mengenali gue. Alih alih malu plus tengsin akhirnya gue pindah ke bangku bagian depan, ya abeess kalo masih disitu kan parno molor lagi ya buuuu.

Gak cukup sampai situ ternyata, pas sampai pool busway gue pesen Grab sampai ke UT kayak biasa. Dan karena faktor diatas, dan nyawa belum kumpul gue nunggu si Abang Grab tepat di pinggir jalan. Disitu tertera namanya Bambang Irawan, yasudahlah ya gue tunggu. Pas muncul, entah karena masih ngantuk atau emang onengnya kumat, kok itu si abang grab mirip Sang Mantan-___- jegerrrr.

Cengengesan dong gue, sambil nyapa “Lah fakrul sekarang jadi kerja di grab?”

Abangnya cuma bilang “Mba, nama saya bambang….”

Gue jadi patunggg bukkk. Tengsiiiiiiiiiin.

Pas gue perhatiin lebih detail lagi, emang gak mirip sih sebenernya cuman giginya doang yang mirip. Makanya ki, besok besok kalo pagi jangan minum susu sama teh mulu. Minum air putih biar gak gagal fokus.

 

 

Karma

Bicara soal karma, bicara soal sebab-akibat. Gue sih percaya ada hukum ini baik langsung ataupun gak langsung.

Kejadian karma yang paling membekas adalah dulu jaman gue sma gue pernah pacaran sama seseorang. Sebutlah Si C. Si C ini paling mbekas karena banyak banget plus minusnya plus paling awet tp sekarang udah nggak. Bukan berarti gue mengingat mantan ya, cuma ini sharing apa yg baiknya diambil dan mana yang baiknya dibuang.

Jadi plusnya doi itu punya tujuan yang terarah sama hidupnya, dia bisa manage dia mau apa apa aja setaun ini. Gimana cara ngecapainya, doi udah rancang tuh. Minusnya doi temperamen, susah disuruh berenti ngerokok,cuek, plus beda agama jengjengjengjeng.

Akhirnya setelah kurleb 3 thn bareng, doi mulai mikir buat serius dengan nabung buat merit diluar yg bisa beda agama. Lah gue gamau dong. Gue cuma berdoa otak doi konslet biar tetiba mau ngalah ikut gue aja gitu.

Ditunggu tunggu, ga konslet konslet. Akhirnya dia tiba tiba ngilang. Gue kira wah nih orang konsletnya kenapa jadi mabur gini. Gue sedih dong doi ilang aja gitu kurleb 6 bulan dan dtg dengan bilang “Ki, c udah dapet uang sekian sekian, kalo mau ayo kiki ikut c, kita pergi mulai semuanya bareng bareng.” Sedangkan gue sebelum dia pergi, dipesenin buat nabung juga, tp uang tabungannya malah dipake belanja tetek bengek segala macem. Akhirnyaaaaaa…. Loh loh gabisa atuhlaaaaah, ikipiye sih main ajak kabur anak orang. Akhirnya yaudahlah putus.

Dan setengah taun setelah itu, gue pacaran lagi sama seseorang, anggap lah namanya D.
Si D ini gue cukup sreg lah, doi seagama, ada terus deket gue, peduli banget. Cuma minusnya pun ada, dia hampir tidak bisa jujur, dan hidupnya gak terarah. Dia hanya cuma punya wacana mau bla bla bla tp ya wacana aja ga ada niat buat ngewujudin. Contohnya aja, kan sekarang kita kurleb udah mau 3 thn pacaran. Gue bilang dong, “kita bareng nabung-nabung yuk buat ntar kedepannya. Buat ambil kpr”. Manggut lah si doi berarti setuju dong. Hamdalahnya doi kerja di organisasi yang mana kalo tiap ada pertandingan suka dapet uang bonus. Gue mikirnya ah cincai deh ini mah 6 bulan juga kekumpul kalo nabung bareng.

Ndilalah 6 bulan kecapai, yang terjadi malah si Mantan Istri doi mampir ke Jakarta, dese disuruh nge-rembes tiket PP Mks-Jkt mereka. Jadilah melayang layang uang tabungan itu. Dan akhirnya ganabung-nabung sampe sekarang.

Gue jadi inget kan, oh gini toh rasanya dipesenin suruh nabung, dari sisi penyuruh udah getol banget tp yang disuruh kayak niat niat enggak enggak…. OH GINIIII.
Akhirnya aing flashback#zonkkkkk.

Satu kata kata terakhirnya doi waktu putus, dan mungkin udah terlalu kecewa adalah…
“Kiki boleh adu, semoga ketemu. Orang yang mau segitu usahanya ngejar kiki…”

Maap ya tsay, situ abisnya kaga konslet-konslet sih.

Aku ikut seneng kok kalo kamu…..

“Aku ikut seneng kok kalo ngeliat kamu seneng…”.

Tapi nyatanya itu its a really fu*king shit! Pretttt, ngomong enak ya ceu tapi hati mah nyeri ceunah.

Jadi hmmm, itu si mantannya doi kesini bawa anaknya. Menurut hitungan gue, doi udah ga ketemu anaknya sekitar 1,4 tahun. Lama yaaaa. Nah jadi taun baru mereka kesini gitu dong liburan, padahal kalian tau? Gue sama aa udah ngerencanain mau liburan taun baru kurleb dari 2 bulan sebelumnya. Dan berhubung doi dateng, apa kabar kah liburan kita?

HAHAHAAAAA GATOT.

Aing kudu piye? Hazzz cuma mesti lapang dada. Hati gue bilang yaudahlah ki, toh dari 1,4 bulan yang lalu lo udah ketemu mulu tuh sama aa, sedangkan dia anaknya 1,4 bulan ga ketemu doi, bahkan disaat-saat terpentingnya dia kayak ultah, dan acara-acara sekolah yang mestinya dia didampingi gitu. Dia legowo aja tuh.

Dan anak umur segitu tetap harus merasa hadirnya sosok seorang bapak.

Sabar ki, paling juga cuma sekitar 2-3 minggu aja.