Naik Koantas Bima

Naik koantas bima, coba siapa yang gatau gimana rasanya naik koantas bima?

Nah, pinter! Pasti panas,desek-desekan.

Kemarin lebih tepatnya, gue berangkat naik koantas bima menuju Lebak Bulus dan seperti biasa si koantas ya ngetem dulu lah di Flyover Pasar Rebo. Menurut gue yang akhir-akhir ini sering naik koantas bima, itu termasuk ngetem yang cepet ya, maklum jam berangkat kerja. Tapi ya gitu ketika bisnya mau jalan abangnya masih maksain beberapa orang buat masuk kedalem dan percis ya percis disamping gue ada bapak bapak orang Batak yang gatau lagi buru-buru apa lagi dapet doi marah marah tuh sambil gedor gedor atas koantas “Bang sudah penuh nih, gak manusiawi banget masih aja didesek-desek!!”. Padahal menurut gue ya walaupun gue juga kebagiannya diri ya, itu belum padet banget sih, masih ada jeda dan masih ya ga terlalu desek-desek amat kayak gue naik busway dari Kuningan Barat ke Pasar Rebo ketika gue kerja di Rasuna Office.

Debat lah si bapak dengan si kenek, kata si kenek “Sekarang kita koantas ada peraturannya pak ngetem harus sekian lama, kalo ga kena denda.” Kata Si Bapak “Denda darimana ngaco!”

Gue jadi bingung, ini gue mihak ke si bapak apa si koantas? Disatu sisi ya gue mendukung si abang kenek  memang namanya naik kendaraan umum, mau ga mau ya emang desek-desekan keleus ah. Kalo gamau desek-desekan ya naik taksi aja, enak adem cuman ya berkali kali lipat tarif lu bayar koantas. Gacuma koantas kok, busway, kereta juga gitu. Oh mungkin si bapak gapernah nyoba naik busway dari Kuningan ke Pasar Rebo pas jam kerja atau belum pernah naik kereta jam pulang kerja dari Juanda ke Tj Barat. Itu desek-desekannya warbiyasak bapak.

 

Advertisements

Ayam Goreng Mentega

Jadi anak kos di Bekasi yang jauh dari orang tua, otomatis ngebuat gue jadi mesti jago masak. Ga mesti jago juga sih, tapi seenggaknya ga cupu cupu amat. Kalo dulu maksimal banget gue masak tumis tumis sama goreng goreng tempe seenggaknya sekarang bisa lah masak yang riweuh dikit. Berhubung gue dan aa suka makan Chinnese Food, jadilah gue mikir duh ya kita beli ayam goreng mentega 30ribuan dapetnya cuma seporsi coba deh masak sendiri kayaknya gampil ini mah. Dan akhirnya bermodal cookpad plus capcipcup bumbu sendiri jadilah Ayam Goreng Mentega, sebenernya mau moto cuma apa daya pas baru kelar langsung pada comot sana sini.

Bahan-bahan :

1 ekor ayam potong 12 bagian

1/2 siung bawang bombay

Kecap Asin

Kecap Inggris

2 sachet Saus Tiram

Mentega

Gula dan Garam (Sesuai Selera)

1 sachet Sajiku Ayam Goreng

Kecap Manis (optional)

Langkah:

  1. Bersihkan ayam yang sudah dipotong lalu diungkep dulu menggunakan Sajiku Ayam Goreng (biar cincai langsung jadi rausah ulek-ulek)
  2. Setelah ungkepan sudah mengering, goreng ayam hingga coklat keemasan
  3. Setelah itu tiriskan ayam, iris bawang bombay dan ditumis meggunakan mentega sampai wangi.
  4.  Setelah itu masukkan saus tiram, kecap asin, kecap inggris dan kecap manis.
  5. Setelah mulai meletup letup gitu masukkan ayam yang sudah digoreng
  6. Aduk sampai rata dengan api kecil.
  7. Siap disajikan.

Trip To Yogyakarta

Setelah ketagihan ‘piknik’ pasca abis ke Bandung kemaren, gue cuma bisa colek colek Aa, “Aa ke Jogja yukkk atau kemana gitu yang jauh terus kita naik  kereta aku kan belum pernah naik kereta jarak jauh…”. Ya seperti biasa aa mah hayu hayu aja mungkin doski ga kepikiran kalo gue beneran cari tiket tujuan Yogya, Malang, dan sekitarnya. Dan tiba tiba gue Cuma ngechat aa tolong bayarin tiket PP Jakarta-Yogya karena gue nemu tiket murah ke Wates dengan harga 74ribu aja gituuuu. Berhubung pesen tiketnya masih untuk sebulan lagi jadi seenggaknya aman lah buat PP Jakarta gabakal riweuh cari tiket lagi. Si aa yang masih bingung bisa ikut apa nggak Cuma bisa capcipcup semoga dapet ijin kerja ya hiksss mesti bisa dong aa.

Why ogut pilih St Wates soalnya stasiun Wates itu deket kalo mau ke daerah Gn Kidul karena tujuan utama eik mau ke Jogja kepincut sama pantainya huhuhu. Ai nid pitamin sea!! Terus mau ke Air Terjun Kedung Pedut juga. Tapi takdir berkata lain ternyata di Jogja ada timnas u-19 lagi latihan jadi aa bisa ikut dengan spik mau liputan dan jadwal piknik kiki berantakaaaaan. Hikss. Kata aa ”Palingan kita gabisa ke pantai yang, paling kesatu wisata aja soalnya aku mesti liputan…” Jegerrrr. Bapakkkkkk kok kamu nyebelin sihh.

Karena parno telat gue dan aa berangkat dari rumah sekitar jam 8 padahal kereta berangkat jam 11.30, karena prinsip Aa mending kecepetan daripada telat. Iya juga sih ya. Akhirnya betul sodara sodara gue kecepetan jam 10 teng kita sampe dan mana kita berangkat belum sarapan, jadilah kita sarapan di rapel sam maksi. Dan ternyata keretanya dateng lebih cepat, jam 11 kereta udah dateng dan penumpang udah dibolehin masuk. Yeay Jogja I’m Coming… Akhirnya jam 11.30 kereta jalan dari St Pasar Senen ke Jogja, kita naik kereta Bengawan kelas ekonomi perkiraan sampe sekitar jam set 8 an. Dan ternyata gangguan di deket deket St Cakung, dan ngetem aja gitu disitu sekitar 2jam-an. Halaaaaah kapan ogut sampenya bukkk. Setelah nunggu lumayan lama, akhirnya yaudah ngaret pula sampenyaaaa. Dan baru sampe Jogja jam 11 malem sodara sodara, lelah ogut 12 jam gitu dikereta. Pas sesampenya disana laper, capek, campur seneng jadi satu… Akhirnya sampe juga, tapi berhubung rasa laper lebih gede melipir lah ke St Wates makan pecel lele, dan ternyata murah edyan, seporsi pecel lele dikasih lele 2, dan Cuma 13 ribuuuuuu. Hwuaaa aku seneng yang murah murah…

Setelah kekenyangan plus capek tp bingung mau bobo dimana akhirnya kita berdua cari hotel sekitaran Wates dan ternyata luminyin jauh yaaak. Setelah lumayan istirahat di Wates akhinya kita ke Jogja, iya ke jogja ssoalnya aa mesti setor muka kan sepiknya liputan. Ternyata dari Wates ke Jogja ibarat dari Senen ke Bekasi bu lumayan lama. Kita pilih naik bus biar lebih murah. Rutenya dari Stasiun Wates kita cari Bis Jurusan Yogya, turun di Wirobrajan, dari Wirobrajan nyambung naik transyogya. Dan ternyata di Jogja ini halte transyogyanya ga segede halte transjakarta, dan kita sempet kebingungan cari haltenya karena tak pikir ini bukan halte. Tujuan selanjutnya setelah wirobrajan adalah UNY karena kita mau liat timnas latihan, setelah sampe sana, kita baru cari hotel dadakan lagi. Akhirnya kita ke Horison Hotel, siap siap, pesen sewa motor, terus kita ke Kedung Pedut. Kita sewa motor di frentmotor jogja dan pelayanannya cukup bagus, kita dapet motor masih baru yang km baru 200an m aja gituuu. Bisa telfon kesini : 0878-3893-8806.

Review Kedung Pedut

Begitu kita mau kesini bensin sisa 3 bar dan dengan sotoynya kiki bilang “Gausah isi bensin a, vario irit kok”. Aa pun yang tadinya mau belok jadi ora jadi, berpatokan GPS ternyata kalo mau kesini dari Horison tinggal lurus aja.

Dan ternyata emang bener lurusss, tapi nanjak dan curaaaaaam! Bensin yang 3 bar langsung merosot aja gitu jadi 1 bar pluss kedip kedip, akhirnya kita Cuma bisa berdoa berharap ada kang bensin eceran dan ternyata….. ada hfft. Setelah sampai, kita akhirnya masuk ke sini dengan biaya 15ribu ajaah. Dengan jalanan naik turun, mayan bikin pegel akhirnya kita sampe di Kedung Pedut, wuaaa segernya. Ada beberapa kolam yang bisa dibuat renang dan ada yg gabisa. Ada juga kolam sekitar 2 meter dan ada tempat loncatnya, berhubung kite gabisa berenang kita nyemplung yang cetek aja yang sedada sambil neduh dibawah air terjun. Disini juga masih cukup sepi, tapi ruang gantinya masih ala kadarnya dan kang makanan di sekitar sini banyak yang gak jualan. Tapi ga ngaruhlah, seger yaa bukkk. Airnya masih bersih, rasanya gamau pulang tapi kudu pulang hahaha. Akhirnya kita berenang berenang dikit disini dan balik. Karena air udah mulai deres, terus petugasnya udah keliling kalo Air Terjun udah mau tutup.

BIKE-PACKER KE BANDUNG

Bike-packer?

Kok bike-packer bukan backpacker, typo yaaaa?

Oh nggakkkk, bukan typo but this is just really bike-packer karena kita ke Bandung naik motor. Berawal dari Kiki kerja di Bekasi, dan selama berangkat kerja liat orang berangkat mudik jadilah Kiki ngoment ke aa, “Aa, kayaknya mudik jauh gitu naik motor seru seru enak deh a, tapi kayaknya lumayan pegel deh ya, kapan kapan kita coba yuk…”. Dan si Aa berhubung doi partner in crime-nya kiki ya ngeiyain aja.

Dan taraaaaa kiki pun dapet jatah libur lebaran seminggu akhirnya kita cuss ke Bandung naik motor, tralalala…

Oke pikiran pertama kiki adalah cincai lah ya Jakarta-Bandung naik motor paling 4 jam nyampe, jadi kita berangkat jam 2 siang gitu, kita ambil rute lewat Kemang Pratama- Narogong- Cileungsi- Jonggol- Cianjur-Bandung.

DAN TERNYATA…

LAMAAAA YAAAAA.

Oke fix, ini kesalahan kita berdua yang keseringan mampir dipinggir jalan buat jajan,ishoma dan segala macem. Sebenernya ada ke-gakcocokan dikit gitu kalo kiki samaaa jalan jalan tuh. Karena si aa prioritasnya jalan jalan itu wisata kuliner, baru jalan jalan ke tempat yang sejuk, setelah itu ke pantai(kalo ada). Dan kalo prioritasnya si kiki itu Ke pantai(kalo ada), ke tempat yang sejuk, wisata kuliner. Dan karena tengah tengahnya ke tempat yang sejuk jadi alhasil kalo kita jalan jalan prioritasnya jadi mawur, pertama ke tempat sejuk (karena ini pertengahan kita berdua), wiskul baru ke pantai(kalo adaaaaa).

Oke kembali ke bikepackeran ke Bandung, selama kita dijalan berangkat awal awal ga berasa, karena masih semangat yaaaa… tapi setelah jam 8 malem kok ya belum sampe sampe juga mulai lesuuuuuu…. Manalah penginapannya belum dipesen pake traveloka, dan akhirnya kita pesen Airy karena lumayan murah…Tapi ternyata pas sampe ke sana ternyata roomnya penuh, jegerrrr aku lelah dari Jakarta kesiniiiiii huhuhu. Dan akhirnya kita konfirmasi ke traveloka dan akhirnya kita disuruh nunggu sekitar 30 menitan, setelah lumanyun lama menunggu akhirnya dapet konfirmasi kalo kita di oper ke Hotel lain, yaitu ke Nexa Hotel huhuhuhu ternyata rezeki anak baik yaaa pesen airy malah dapet nexa.  Dan akhirnya meluncur lah kita ke Nexa .

Selama di Bandung kita lumayan banyak keliling, kita ke Dago Pakar, ke Farm House, Ke Floating Market, Ke Cisangkuy, Ke Saung Punclut.

Review Farm House.

Farm House ini cocok banget dijadiin tempat liburan keluarga, bernuansa kayak tempat lokasi The Hobbits yang banyak miniatur rumah mini. Plus tempatnya lumayan luas, dan banyak edukasi yang bisa didapat disini, misalnya: Ngasih makan kelinci, Ngasih makan ayam, ngasih makan Mbe, Ngasih makan burung, Merah susu sapi, dan lain sebagainya.

Tapi plissss banget kalian mesti sabar sabarin ati kalo kesini lagi musim liburan misalnya kayak abis lebaran gini, karenaaaaa ramenya bukan main. Jangankan buat pepotoan lah wong buat jalan aja susah bukkkk.

Untuk masuk ke Farm House cukup murah, 20rb aja udah bisa masuk plus bisa nukerin vocher masuk pake susu sapi aseli. Untuk mau kesini, kalian mesti pilih tempat parkir yang sebisa mungkin paling deket sama farm house karena dari beberapa ratus meter sebelumnya udah banyak yg nawarin parkir dengan alasan kalo diatas parkiran udah penuh. Tapi akhirnya berhujung dengan kita jalan lumayan jauh. Untuk foto foto di farm house bisa liat di ig eik @rizkyprhtni ada beberapa foto disana.

Review Floating Market

Keluar keluar dari Farm House didepan polisi lagi ngadain satu jalur selama 10 menit jadilah kita nunggu beberapa menit karena kalo mau ke Floating Market kita mesti naik lagi ke arah atas, setelah kelar nungguin satu jalur dibukalah dua jalur dan kok ya masih macet pas kita udah agak keatas, loh kok ya ini semuanya masih pada satu jalur, terus kita jalannya kudu lewat manaaaaaa? Setelah macet macetan dan nanya nanya ke akang akang “Ploating Market kamana?” dan ora ono seng tau jadilah kita pake gps buat sampe sana.

Disana gimana? Enakkkk,sejuk, adem. Apalagi sholat disini, airnya rasa seger bener  gitu. Disini kita mesti tukerin uang kita pakai koin karena semua pembayaran disini pake koin.

Di floating market kita bisa main perahu perahuan buat kelilingin danau, dan disini banyaaaak banget makanan. Huaaa aku bingung, mau batagor, mau kupat tahu, mau cilok, mau tetek bengek segala macem. Dan akhirnya kita beli batagor, kupat tahu, dan bakmi jawa. Rasanya …. Biasa aja. Malah enakan diciracas ya kayaknyaaa-_- tapi enak aja sih berhubung udah keburu kepengen.

Tapi emang batagornya juara sih ya, kapan kapan kita kesini lagi yuk a *colek aa*

 

TIPS AGAR TIDAK KETAHUAN SAAT BERBOHONG

Semua orang pasti inginnya orang terdekat mereka seperti keluarga, teman, kerabat atau pasangan mereka jujur. Tapi pasti akan ada suatu kondisi tertentu dimana kita harus terpaksa berbohong, entah untuk kebaikan atau karena memang disengaja untuk menutupi sebuah kebenaran.  Mereka berharap si lawan bicara percaya dengan alasan yang mereka buat.  Karena bisa berabe kalau kalau sampai mereka tahu kejadian sebenarnya.

Tapi kayaknya sebelum kalian berbohong, pastikan dulu hal hal berikut ini agar semua berjalan mulus.

  • Pastikan alasan yang tepat

Ketika Anda mau berbohong, pastikan alasan yang anda buat cukup detail dan sudah sesuai dengan kejadian yang sedang berlangsung. Dan bukan alasan klasik yang sudah dipakai turun temurun.

Misalnya :

Pertanyaan                 :  “Kenapa kamu pulangnya telat? Udah jam 12 belum pulang juga!”

Alasan Klasik: “ Macet ma, pa…”

Jawaban Alasan Klasik: “Alesaaaannnn!!!!”

Alasan Alternatif : “Tadi pas pulang, aku ditraktir dulu makan sama teman-teman di Café A , terus dianter pulang , terus pas dijalan eh haus terus mampir dulu ke minimarket buat minum sebentar. Terus baru pulang deh..”

Jawaban Alasan Alternatif : “Oh gitu, yaudah kalo gitu, temen kamu baik juga yaaa… “

  • Perkirakan kira-kira orang yang Anda bohongi, percaya atau tidak dengan alasan Anda.

Ini dia yang susah, karena biasanya suka diluar prediksi. Coba Anda ulangi kira kira pertanyaan apa yang akan ditanya, dan jawaban yang akan anda utarakan, untuk mengira-ngira kalau AAnda beri jawaban seperti itu percaya atau tidak, kalau perlu kasih bukti pendukung untuk menunjang. Dan Anda juga jangan menunjukkan gerak gerik mencurigakan yang menunjukkan kalau Anda sedang berbohong, missal dengan menggaruk garuk hidung atau leher, tidak menatap mata si lawan bicara dll.

  • Pastikan Anda hafal betul alasan dan kronologis jalannya cerita kebohongan Anda.

Anda mesti hafal betul alur cerita kebohongan Anda mulai dari A sampai Z. Atau alur cerita anda dibalik dari Z ke A, lalu diacak dari A ke B terus ke X segala macam untuk memastikan dia bahwa cerita anda benar.

Misalnya :

Dia          : “Kamu jadi kemarin seminggu kemana saja gak datang kerumahku.”

Kamu    : “Aku kan ke kampung sayang waktu itu, kan udah aku ceritain ke kamu.”

Dia          : “Jadi kamu kesananya sendiri apa sama sama keluarga kamu?”

Kamu    : “Bareng-bareng sama keluarga yang “

Dia          : “Bukannya waktu itu kamu bilangnya kamu pergi sendiri?!” (NAHLOH!)

Kamu    : “Eh, emang iya ya?”

Dia          : “JADI KAMU SENDIRI APA GIMANA???!!!”

PECAHLAH PERANG DUNIA KE 54 KALI.  So guys, makanya penting banget buat hafal alur cerita Anda, karena salah satu cara mengetahui orang itu berbohong atau nggak, addalah dengan mengacak kembali jalur cerita dari awal ke akhir, akhir ke awal, dan random.

Semoga artikel ini bisa menyelamatkan anda dari perang dunia ke- 54.

Hari Rabu, Hari Ribet.

Hari rabu, harinya kerja.

Yappp, kerja cuman saban hari rabu. Dibilang magang ya bukaaaan, dibilang kerja juga bukan. Ya lebih tepatnya, ngeribetin si para programmer jutek yang lagi kebingungan gara gara projectnya ga kelar-kelar setelah molor berbulan bulan.

Rutinitas kerja yang cuman hari rabu itulah yang akhirnya ngejadiin hari rabu itu “Hari Ribetnya Kiki” dari selasa malem udah ribet mau bawa bekal makanan, bawa cemilan, bawa susu cokelat, bingung pake baju apa… (oke fix, sepertinya kalo bingung masalah baju udah jadi kebiasaan para cewek). Tiap mau kekantor tas isinya makanan semua, mulai dari susu milo 6 sachet, gula pasir, mie goreng, chiki, nasi, tiker(maap, ibu mau kerja apa mau piknik).  Padahal dikantor udah disediain semua segala macem tetek bengek mulai dari gula, kopi susu merek A sampe I, mie goreng, mie rebus, sampe nasi segala juga ada. Tapi apa boleh buat mukanya para mas mas yang pada flat abezzzzz mengalahkan keberanian buat ngoprek didapur mereka, dan lebih milih bawa mie goreng mentah sendiri, susu milo sendiri. Dan bahkan tetep gaberani masak mie sendiri gara gara udah grogi si mas masnya pada cuek bebek.

Masalah teamwork pasti semua pada ngalamin deh ya..

Entahlah, kiki emang tipikal orang yang maunya kerjanya sambil ngobrol terus, sambil bercanda. Dan sampai minggu kesekian kerja, ehhh magang, ehhh bukan magang  deh lebih tepatnya ngeribetin disini masih belum dapet juga feelnya. Masih belum bisa ngakak ngakak bareng mereka, masih gabisa ngobrol asik gitu (cuma ada satu orang doang yang kerja disini yang nyambung friendly), apalagi selfie selfie bareng duh mana bisa ditambah mereka cowok semua, dan kiki cewek sendiri mungin menambah kecanggungan alamaaaakkk…

Btw udah jam makan siang, semoga setelah projectnya kelar mereka jadi lebih friendly.

Cusss kita maksi.

 

Saya Bukan Ashanty atau Zaskia A Mecca

Menjalin hubungan dengan seorang pria yang sudah lebih dulu mengecap asam manis ( karena asem garam sudah terlalu mainstream ) kehidupan rumah tangga memang menjadi masalah tersendiri buat pribadi saya. Ya disatu sisi saya merasa nyaman, karena merasa dimomong, terlebih umur kami terpaut cukup jauh. Merasa lebih terlindungi, merasa ada yang membimbing… Sejauh itu saya merasa nyaman, ya sangat nyaman. Saya tidak bisa pungkiri itu.

Namun masalah terbesar saya adalah ketika saya harus ikhlas, harus rela, harus ridho, ridhoooo harus ridho bangeeeeet dia tetep berkomunikasi dengan ‘mantan istrinya’ karena adanya anak. Tuhan please, saya bukan ashanty yang bisa nerima Aurel sama Azriel. Terus si Krisdayanti datang ke nikahannya bareng si Raul Lemos terus salaman gitu.  Saya juga bukan Zaskia Mecca yang bisa tetep ridho nerima anaknya Hanung. Azzz Tuhan, hati saya sejujurnya, gak bisa nerima kondisi seperti ini.

Saya terus dan terus merasa panas, kesel, dan segala macam emosi yang campur aduk tiap kali mendengar mereka teleponan, photo bareng mereka, chat chit mereka segala macem. Damn, I’ve hurt! Tiap kali mereka berkomunikasi satu sama lain, entah kenapa yang langsung terlintas dibayangan saya adalah mereka serasa lagi flashback zaman zaman mereka masih bersama dulu. Disatu sisi saya gak mungkin, dan gak berhak memisahkan anak dengan seorang ayah. Karena gak ada sejarahnya yang namanya mantan anak, gak ada dan gak akan pernah ada. Tapi disatu sisi hati gue gak kuaaaaaaatttttt.

Untuk kesekian kalinya, hati kembali gak sinkron sama otak (mungkin lupa di auto sync). Logika bener- bener jalan, buat terus terusan nyabar nyabarin hatiiiiiii.

Hati terus terusan bilang,  “Please deh, gak ada keleus yang namanya mantan anak, lagian emang yang pacaran ama duda lo doang? Jutaan orang yang kayak lo, so mereka enjoy aja jalanin kehidupan mereka.”

Dan hati ngeberontak ga sync sama logika!

Logika tetep kekeuh, “ Tapi, tapiiii itukan anak lo bikin sama mantan bini lo, kalo lo inget anak lo otomatis lo bakal tetep inget terus kisah kasih sampai lahir tuh anak.”

Hftttt, gak taulah mesti ngikutin kata hati atau kata logika.

Mungkin mesti beli obat kuat yang dipinggiran jalan biar hati rada kuat.

Mesti banyak banyak belajar ilmu hidup, biar seenggaknya bisa ridho kayak Zaskia Mecca.

Mungkin sedikit demi sedikit bakal bertambah rasa ridhonya kalau udah nikah.

Entahlah yang terbaik gimana, doain aja !

Aamiiin.

Review Lipstick & Liquid Lip Matte

Halooo, lipen holic. Yang suka swatch swatch lipstick ditangan kalo ada lipstick yang warnaya unyu unyu menggemaskan. Hari ini aku mau review beberapa lipstick & liquid lip andalan aku hihihi.

La girl dreamy la girl frisky
Swatch la girl dan wardah long lasting

Nah ini dia reviewnya:

  1. Wardah longlasting shade 06. Warnanya pink terang serasa seger kalo pake lipstick ini, teksturnya matte gitcuuu, wardah long lasting ini gak waterproof dan kissproof. Sekali kena usap, mesti say goodbye sama warna chadiqnya. Dan hanya meninggalkan stain tipis gituuu. Cuman karena harganya cukup nyaman dikantong, jadi gapapalah sering sering touch-up lipstick hihihi.
  2. image

  3. Wardah long lasting juga shade 01. Warna nudenya agak agak mirip sama maybelline nude matte, cuman dari segi harga lebih terjangkauan wardah. Tapi berhubung punya bibir yang kategori tebel jadi agak ngerasa ga cocok pake lipen warna ini, tapi punya 2 lipen dengan merk yang beda dengan warna yang sama. Namanya juga cewek yaaa….
  4. La Girl Dreamy. Pink pucettt yang pas banget buat sehari hariiii. Lipen ini awet sampe 6 jam kalo kita ga makan makanan yang berminyak bin sadis. Maksudnya disini makannya sadis langsung caplok cuap cuap gituuuu. Kalo kemarin sih dicoba makan nasi padang dalam keadaan lapar akut, lipstick ini cuma bertahan 4 jam huahaha. Re-purchase? Pastiiiiii
  5. image

  6. La girl Frisky. Merah menyala wuhuuuuu. Cantik bener warna merahnya serasa abis makan darah. Dan awetttttt bener. Sesuai sih sama harganya yang 2x harga wardah longlasting jadi lebih awet. Cuman agak kurang pede kalo pake warna merah merona gini buat kekampus. Paling buat pergi jauh aja, alamaaaak pergi jauh >,<
  7. Wardah Long lasting Shade 03. Ini lipstick merahnya rada menyatu gituuu sama bibir jadi ga terlalu ngejreng lah kalo dipake buat sehari hari kayak ngajar gituuu, cuma yaaa kalo sekali usap langsung buyar  warnanya. Syediiih
  8. image

  9. Wardah Long Lasting shade 12. Warna andalan bangettttt kalo pergi. Warnanya merah gelap gitu, bikin kayak kesan judes gimana gituuuu, ya soalnya mukanya masih terlalu keanak-anakan huhuhu. Cantik bangetttt kalo buat difoto, zeriuzzzz!!!
  10. image

Pengennya sih nampilin semua fotonya kalo udah diswatch dibibir gimana, cuma berhubung udah jam 1 malem kayaknya mau bobo chadiq dulu deh. Lain waktu dishare review semua shade lipsticknya kalo udah diaplikasiin di bibir. Kalau dari keseluruhan sih, bakalan ngebeli lagi shade shade diatas plus coba warna warna lain yang cantikk.

Selamat tidur girl!

Ter-hello kitty-kan keadaan

Menjadi ‘hello kitty dalam hubungan orang lain jelas bukan merupakan idaman wanita manapun. Setiap wanita pasti inginnya hanya ia yang dikasihi oleh prianya.

Namun, terkadang kenyataan tak seindah apa yang kita rencanakan.

Berawal dari perkenalan di sosial media yang indah, berjalan diatas lautan air mata…

Ah Tuhan, lautan air mata ini mengapa begitu luas. Sampai saat ini aku belum juga menemukan tepiannya. Ombak semakin kencang, sedangkan aku hanya perahu kecil aku tak bisa terus bertahan dibawah hantaman ombak dan kapal kapal besar lain.

Aku hanya bisa menangis tiap kali merasa lelah berada diposisi ini. Selama aku mengenalmu, sama sekali aku tidak pernah memaksa mu untuk tinggal bersamaku. Kau boleh pilih pilihanmu, kamu pilih dia aku yang akan pergi mundur dan menjauh. Jika kamu pilih aku, tolong selesaikan urusanmu, jauhi dia.

Tapi tiap kali yang ku dapat adalah kamu tidak bisa menentukan pilihanmu. Kamu tetap ingin dengan dia, dan tetap bersamaku. Hei hati tidak sekonyol itu, bro!

Seumur hidupku, tidak pernah terbayangkan aku akan terlahir sebagai wanita seperti ini. Dinilai sebagai perusak hubungan orang, dinilai dengan berbagai penilaian buruk lainnya. Demi Tuhan, aku tulikan telingaku tiap  cacian itu terlintas ditelingaku. Berhari hari, berminggu minggu, berbulan bulan, dan akhirmya sekarang setahun lebih aku tulikan telingaku untukmu.

Aku tidak meminta banyak hal kepadamu. Aku tidak meminta kamu untuk mengantar jemput aku ke kampus, aku tidak meminta dibelikan ini itu seperti mereka kebanyakan.  Aku hanya ingin merasakan diakui sebagai wanitamu. Aku hanya ingin merasakan kebebasan untuk menunjukan bagaimana bahagianya aku memiliki kamu. Walau nyatanya kamu tidak sebahagia saya memiliki kamu . Aku hanya ingin merasakan kita bebas pergi keluar tanpa harus kamu berbohong kepada ibumu bahwa kamu sedang kerja. Aku hanya ingin merasakan, sungguh. Tak pantaskah aku untuk merasakan itu semua? Atau hanya dia yang layak merasakan penghargaan itu.

Kalau seperti itu bolehkan aku mencari seseorang yang mampu menghargai kehadiran saya? Bolehkan aku mencari seseorang yang mampu memberi kepastian kepada saya ?

Create a free website or blog at WordPress.com.

Up ↑