Wishlistnya Kiki

Sore-sore, masih kerja, dan liat jam pulang masih enam jam lagi. Oke kita curhat maning!

Setelah sudah sukses ke Malang dan Jogja, masih ada sekantong wishlist kota-kota yang pengin gue datangi. Gue pengen bangeet bisa keliling seluruh Indonesia, kalaupun gak semua kota ya setidaknya perwakilan lah satu kota dari masing masing bagian, misal buat Jawa Timur setidaknya gue sudah ke Malang. Kalo bisa gue mau keliling jalan di Indonesia dulu baru ke luar negeri, karena sumpah Indonesia itu luas dan indah bangeeet! Kalo dibikin wishlist, mungkin kira-kira begini:

  1. Ke Ende, mau ke Danau Kelimutu.
  2. Mau ke Padang, makan nasi Kapau sama ke Gunung Talang.
  3. Mau ke Palembang, makan pempek langsung disana.
  4. Mau ke Bangka Belitung, liat tempat Laskar Pelangi, dan makan mie ayam bangka!
  5. Mau ke Papua.
  6.  Mau ke Aceh, ke Pulau Sabang, terus liat Museum Tsunami.
  7. Mau ke Derawan.
  8. Mau ke Bali jajan pie susu. Ah pie susu my love!

Hmmm kalo dibikin wishlist, kenapa kebanyakan mikirnya makanan yaaa. Sebenernya kalo makanan itu karena faktor penasaran aja sih, tapi semenjak gue ke Bromo kemarin, gue kayak berubah haluan gitu, gue jadi lebih suka ke suasana gunung dibanding pantai. Karena pas kemarin gue ke Bromo, ya Allah gue liat milky way disana super cuantik, dengan suasana dingin, adem, sunyi. Gue kayak berasa mimpi cuy, dan pas gue ke Balekambang, allahu ada mamak-mamak dan abang-abang nyetel lagu pake sound system, dan tau gimana bunyinya? Macem lagi dugem mereka, terus karena gue sampingan sama mereka kuping gue pengeng sendiri jadinya.

Semoga dalam waktu deket bisa check listin wishlist gue ya, hahaha. Mari kita menabung!!

Advertisements

Kiki & Pipan : Pantai Balekambang, Malang

Akhirnya setelah waktu di Jogja kemarin nggak sempet ke Pantai karena bentrok dengan jadwal liputan Timnas, di Malang kali ini kiki kesampaian mampir ke Pantai!!! Ahhh bahagianya. Kali ini nyoba searching pantai di daerah Malang ternyata buanyak banget, jadi bingung sendiri mau ke pantai apa yang relatif deket tapi cantik pantainya. Akhirnya kita putuskan ke Pantai Balekambang, yang estimasi waktunya 2 jam kurang dari penginapan dan konon katanya ini tuh kayak miniaturnya Tanah Lot Bali, karena ada jembatan menuju Pura gitu.

WhatsApp Image 2018-07-23 at 11.38.41 AM
Pantai Balekambang doc: @ceritakiki

Oke kembali bermodalkan gps, akhirnya kita cus. Dan ternyata, rutenya allahu akbar macem mau ke Bromo. Emang sih awalnya cuma lurus-lurus aja lewatin ladang tebu, tapi pas mendekati pantai itu kita lewatin Jurang Klampok, yang curam banget plus jalanannya agak gak rata.  Mana rame pula ada beberapa bus pariwisata, ih emang deh skill naik motornya aa jadi otomatis ke upgrade karena dari bromo kemarin selalu lewatin jalur begini mulu.

Setelah lewatin jalur panjang nan curam, akhirnya sampai juga di Pantai Balekambang, dan ternyata ahh cantiknyaaa. Meskipun cukup ramai pengunjung, tapi airnya tetap bening. Rindu nyium aroma pantai, nginjek pasir pantai.

WhatsApp Image 2018-07-23 at 11.38.44 AM
My Favorite man in my favorite place.
WhatsApp Image 2018-07-23 at 9.53.25 AM
Mantaiii doc: @ceritakiki

Kiki & Pipan : Batu Night Spectacular

Oke lanjut cerita yang sebelumnya di sini .

Di tanggal 21 Juli itu kita sorenya baru kebangun. Karena bingung mau kemana, setelah nyari-nyari lokasi wisata yang gak terlalu jauh dari penginapan kita akhirnya kita ke Batu Night Spectacular, soalnya kalo jauhan lagi rasanya ambo tak sanggup karena kan besoknya juga mau ke pantai yang lokasinya sekitar 2 jam dari tempat kita nginep.

Akhirnya habis magrib kita ke BNS, disana kita ga beli tiket terusan, karena kita geng cupu gak bakal berani naik permainan yang bikin olahraga jantung. Kita beli tiket masuk aja seharga 40ribu, lalu di dalam kita cuma  masuk ke Trick Art Gallery dengan biaya masuk 15ribu  sama Lampion Garden 20ribu. Jadi total kita berdua bayar 150ribu di BNS ini.

Sebenernya ke Trick Art Gallery karena penasaran sama yang modelan kayak gini dari tahun kemarin, jadi pas kebetulan ada… yaudah deh. Kalo buat lampion garden, karena emang gue suka aja sama lampu-lampu warna warni. Sebenernya aa mau naik sepeda udara juga biar bisa keliling di atas BNS tapi antriannya subhanallah, panjang amat sis. Akhirnya gajadi lah.

Ini pas di Trick Art Gallery

WhatsApp Image 2018-07-21 at 11.52.55 PM
Pipan in frame doc : @ceritakiki

Ini pas di Lampion Garden

WhatsApp Image 2018-07-21 at 11.50.56 PM
Lampion Garden doc : @ceritakiki

(2018) Ke Bromo, Naik Motor Matic ??

Setelah kemarin udah sempet casciscus disini tentang perjalanan berangkat ke Malang, maka hari ini gue mau cerita destinasi wisata kita di hari pertama yaitu ke Museum Angkut dan ke Gunung Bromo. Karena kan kita sewa motornya di hari pertama aja dapet Xeon, sisanya kita dapetnya beat. Jadi takut gakuat dibawa ke Bromo.

Oke untuk ke Museum Angkut sendiri, ini cukup deket kita cuma butuh waktu kurleb setengah jam untuk sampai sana. Disana nanti kita akan dikenakan biaya untuk masuk ke dalam, karena saat itu weekend kita kena biaya 100ribu/orang dan kalo kalian bawa kamera akan dikenakan biaya 30ribu/kamera, jadi total yang gue bayar waktu itu 260ribu untuk 2 orang. Ternyata museum ini luas bangeeet, dan semua spotnya instagramable banget sista. Plus disini kita jadi tau sejarah-sejarah transportasi, mulai dari mobil jaman dulu, mata uang semua negara dari jaman, terus tampilan berbagai negara eropa dll. Jadi berasa ke luar negeri karena emang bagus banget. Jadi worth it lah ya harga segitu buat masuk Museum Angkut ini.

WhatsApp Image 2018-07-20 at 7.59.32 PM
Museum Angkut – Malang doc : @ceritakiki

Setelah sore sampai malam main ke Museum Angkut, kita tidur siap-siap buat ke Bromo. Niatnya kita mau ke Bromo jam 00.00 buat kejar sunrise.

Setelah tidur dan akhirnya bangun jam….. 3 pagi sodara-sodara ketiduran. Okelah gpp kita gak liat sunrise, yang penting ke Bromo aja. Seperti yang gue infoin sebelumnya, kita mau coba ke Bromo naik matic dari Malang. Karena penasaran aja sih emang kenapa gitu kalo ke Bromo naik motor ga naik jeep? Gimana sih medannya? Akhirnya berbekal tekad yang bulat dan rasa penasaran yang geda banget kita cus. Dari Malang berangkat jam setengah 4 lewat jalur Nongkojajar, karena menurut review jalur inilah yang lumayan banyak rumah penduduk. Akhirnya jam setengah 4 berangkat, dengan gaya macem michellin buat antisipasi gak kedinginan dan bermodalkan gps aja dong.

Pertama-tama oke masih ramai rumah penduduk, tapi makin keatas, makin sepi, dan akhirnya cuma ngelewatin jalan aspal dengan kiri kanan pohon aja, mana jalanannya curam abis nanjak sama turunnya. Maju tak gentar banget deh kita pas lewatin jalur ini. Meskipun gue ngeri takut ada orang jahat yang tiba tiba muncul. Sepanjang jalan berdoa aja, hamdalah aman, cuma muncul masalah baru, bensin kita tiris! Padahal sebelumnya full tank, edan ya emang jalanannya, coba liat sekeliling tukang bensin eceran belum jualan. Matilah kau!

Akhirnya ditengah perjalanan ketemu sama mas-mas jualan kupluk yang ternyata jualan bensin juga, akhirnya kita beli kupluk sama sarung tangan sekalian karena dingin abezzz. Kita diinfoin sama mas-masnya kalo bisa kita sewa jeep aja, karena matic biasanya gakuat, suka blong remnya. Trus kita jawab apa? “Nggak usah mas, kita mau coba naik motor aja, mau cobain…”. Terus ditawarin juga mau diantarin sampai loket gak, ntar bayar 20ribu aja, tapi kita milih nda usah lah yah, bisa liat gmaps kok. Yak duo virgo ini emang batu banget dah. Di kanan kiri jalan ini kita liat buanyak banget tulisan “Hati-hati motor matic, rawan rem blong!”

Setelah lewatin jalan yang curam dari loket ke atas akhirnya mulai keliatan lah si gunung ini, karena kita naik motor jadi bebas mau berenti dimana untuk foto-foto sebentar, setelah itu kita lanjut jalan lagi, dan akhirnya sampai di Lautan Berpasir.

WhatsApp Image 2018-07-21 at 12.03.57 PM
Gn Bromo doc: @ceritakiki

Awalnya disini juga pepotoan dulu, setelah itu kita coba naik motor lewatin lautan berpasir.

Lalu, si aa mulai sempoyongan naik motornya, sambil nyereces “Kamu jangan goyang-goyang…” Hih sape yang goyang-goyang, ini motornya sendiri yang goyang beb karena lewatin pasir haha. Ternyata lewatin Lautan Berpasir dengan motor matic sangat tidak direkomendasikan. Karena pasti bakalan geal geol terus jalannya dan nyublek-nyublek, jadinya kita pas udah sampe tengah udah capek duluan karena jatoh jatohan di lautan berpasir.

Kita aje nih yang kepala batu, kalo punya pilihan ke Bromo lagi mau tetep kekeuh naik motor apa Jeep, kita bakal pilih naik Jeep hahaha. Karena jadi ga sempet dokumentasi karena motornya melesek. Tapi gapapalah yaa, jadi punya kenangan tersendiri, pernah nyublek di lautan pasir gara-gara penasaran dan nekat.

WhatsApp Image 2018-07-21 at 11.55.35 AM
Doc : @ceritakiki
WhatsApp Image 2018-07-21 at 9.28.15 AM
Doc : @ceritakiki

Setelah keliling bromo, akhirnya kita pulang dan sampai penginapan kembali siang sekitar jam 12an. Dan itu udah teler banget, karena pulangnya kan ngikutin gps lagi tapi jalanannya beda, jalanannya lebih curam, plus gak rata pula. Mana kita berdua ngantuk, akhirnya kita melipir makan mie sama ngeteh di warkop, tapi tetep itu ngantuk gak ilang-ilang. Akhirnya pas sampe langsung mandi, koyoan, tidur sampe soreeee.

Untuk cerita selanjutnya nanti ku sambung ya…

Kiki & Pipan : Goes To Malang (1)

Wuaaa, liburan telah selesaaaai.

Setelah kemarin sempet longtrip ke Malang, hari ini mau tjurhat perjalanan kemarin ke Malang.

Gue dapet kereta jam 18.15, dan karena parno telat, akhirnya gue berangkat dari Stasiun UI ke Stasiun Ps Senen jam 14.00, dan sampai sana sekitar jam setengah 4, dan sudah ditunggu aa di Stasiun Pasar Senen,  sudah lumayan lama gak ketemu karena aa liputan di Surabaya.  Cukup lama nunggu di waiting room, akhirnya kereta kita udah ready.  Kita naik kereta ekonomi Majapahit di gerbong lima, dengan perkiraan sampai Malang itu kurleb sekitar 16 jam.

Setelah 16 jam jungkir balik tidur di kereta, akhirnya jam 10.05 sampailah kita di St. Malang. Sesuai dengan rekomendasi aa, maka dari stasiun kita langsung meluncur ke Bakso President. Untuk kesana kita naik grabcar kurleb sekitar 6 menit, karena barang bawaan yang lumayan banyak jadi gak mungkin nenteng 2 tas jinjing jalan kaki ke bakso president, mending naik grabcar plus pake promo cuma goceng.

Sudah puas makan bakso president, gue dan aa langsung lanjut ke penginapan di sekitar Universitas Brawijaya. Setelah beres-beres perlengkapan, cari sewa motor di sekitar Malang. Untuk sewa motor di Malang ini agak susah, gak kayak di Jogja dulu. Setelah cari sana-sini unit yang ready buat kita keliling Malang & Bromo akhirnya ketemu di Sunday Rent Motor malang. Linknya ada di :  http://rentalmotordimalang.com/ , nomor whatsapp 0852 88 77 4000 

Akhirnya di hari pertama kita dapet motor Xeon karena mau ke Bromo dan di hari selanjutnya ganti motor Beat. Setelah dapet motor sewaan, kita lanjut buat cari makan lagi. Kita makan ke Bakso Bakar Pak Man, yang dari pinggir jalan aja udah kecium wanginya. Tapi menurut gue buat harga 30ribu buat 10pcs,  ini kemihilin karena baksonya cilik-cilik banget. Tapi yasudah habis juga haha. Karena besok motornya diganti beat, niatnya kita nanti dini hari mau ke Bromo, naik motor!! Ntar ku ceritain di postingan selanjutnya ya…

Rencana Trip ke Malang

Selamat pagi.

Hari ini 15 Juli 2018, cuti sudah di approve, maka gue sama aa tanggal 19 Juli nani niatnya mau travelling bareng ke Malang!!! Yeay!

Setelah travelling terakhir kita yang lumayan jauh itu pas pergantian tahun 2017, udah lama banget yak. Sementara aa makin sering dapet perjalanan ke luar kota dan luar negeri selama bulan 2017 dan awal-awal 2018, maka si aa gemash banget pengen ajakin gue ke luar kota juga, pengen ajakin naik pesawat, pengen ajakin ke LN juga, banyaaak deh, biar si Kiki ini bisa ngerasain langsung pengalaman yang dia udah ceritain sebelumnya.

Jadi buat orang-orang yang steorotip, kalo orang padang itu pelit. ITS BIG NO! Iya, dia emang gak suka bawa oleh-oleh kalo abis trip tapi itu bertujuan karena dia pengen langsung ajakin pasangannya ketempat itu, gamau cuma ceritanya doang. Beruntungnya daku… *emot kiss*

Oke lanjut ke planning kita, rencananya kita mau berangkat naik kereta dan pulang naik pesawat biar gak terlalu boros kalo naik pesawat PP dan gak kelamaan dijalan kalo PP naik kereta. Gue bertugas pesen tiket kereta, karena rencana perginya jaraknya lumayan ndadak, setelah cek tiket kereta kebagian tiket yang sekali berangkat 260ribu. Sementara itu tiket pulang sudah di backup sama Aa yang kalo ga salah sekitar 600rb untuk sekali berangkat.

Untuk ke Malangnya sendiri, gue rencana mau ke Gunung Bromo, pantai di sekitaran Malang Selatan dan curug di sekitaran Malang dan Batu karena kita bakal nginep di sekitar bandara/stasiun, yang mana kalau mau ke Batu sekitar setengah jam saja. Karena kita anaknya mandiri banget, rencananya kita mau ke Bromo tanpa agen travel. Walaupun kita gatau kudu lewat mana nih ke Bromo kalo naik motor karena kemungkinan besar kan kita sewa motor selama di Malang.

Setelah coba googling sana-sini, nemu beberapa website kalo kita berniat ke Gunung Bromo dari Malang, menggunakan sepeda motor. Jalur yang disarankan adalah via Nongkojajar lalu lewat Wonokitri karena jalurnya sudah cukup bagus dan ramai oleh rumah penduduk. Jadi kemungkinan nanti kita siy lewat situ.

Karena masih 4 hari lagi untuk pergi ke Malang jadi selama ini, gue masih di tahap packing-packing baju dulu. Untuk info lebih lanjut tentang perjalanan kita dari Malang ke Bromo nanti kita share kalo udah pulang ya. Mohon doanya ya biar kita selamat samapi tujuan. Aamiin…

Kiki & Pipan : Goes To Purwakarta

Rencana dari jauh-jauh hari akhirnya kesampean. Kiki dan Aa kembali bikepacker-an.

Yappp kita travelling lagi, naik motor ke Purwakarta. Tujuannya adalah untuk ngenalin Kiki kalo Sate Maranggi itu enak, ga ada geriyel-geriyelnya (atau apa sih itu yang di sate yang susah dikunyah, hah?!) plus kita mau ke Waduk Jatiluhur.

Ku kira rencana tahun baruan ini  gagal karena anak dan mantannya aa dateng kesini. Ternyata mereka disini cuma sebentaran doang. Cuma kurleb 3 hari, dari tanggal 26 sampai tgl 29 atau 30 gitu ku lali.

Lupakan cerita gue yang udah sedih, KZL , dan bete di blog-blog sebelumnya karena gue kira rencana kita bakal gatot ternyata tidak hihihi.

Perjalanan kita dimulai dari pagi menjelang siang sekitar jam 9-an.

Sebelum berangkat, gue berkali kali cek Google Maps buat ngecek apakah jalur ke Purwakarta macet total atau nggak? Karena kita kan naik motor, manalah jauh. Manalah aa lusa udah kerja, kalo kita kejebak macet dijalan mayan kan sis pinggang encok.

Kita pergi ke Purwakarta lewat jalur Bekasi-Cikarang-Karawang-Purwakarta, yang treknya cuma lurus aja tapi lumayan banyak debu dan panas bener. Treknya lewat mana aja detailnya? Hmmm, maap aing poho. Da abis Cuma diboncengin doang ku ga ngeh detailnya lewat mana aja, pokoknya dari Stasiun Lemah Abang masih jauh. Bener apa kata Google Maps jalanan dari Bekasi ke Cikarang terus ke Karawang mah lancar jaya, tapi pas masuk Purwakarta macet bukk. Walaupun ga hectic tapi lumayan panjang. Untuk ukuran abis tahun baruan sih wajar ya.

Sekitar jam 1an kita sampe di tempat Sate Maranggi, kita makan disana plus bungkus seporsi buat oleh-oleh dirumah. Lumayan lama kita sampe kesini karena sempet ke Planet Ban dulu karena bannya kurang angin. Plus kita nyasar dulu. Kiki sama Aa kalo jalan-jalan ga nyasar mah ga afdol. Ya abes guenya dodol gabisa baca peta dan Si Aa sotoy main nebak aja, jadilah maunya ke Purwakarta eh malah ke arah Cirebon. Mau kemane pak, mau beli Nasi Jamblang? Akhirnya kita puter balik sodara-sodara hahaha

Disana kita beli sate maranggi dua porsi, sama es teh manis. Tempatnya emang guede banget ya…. Ga perlu di review banyak-banyak deh, karena siapa coba yang gatau tempat ini? Bukan ke Purwakarta namanya kalo gamakan sate disini dulu.

Setelah kenyang makan sate, kita langsung ke tujuan berikutnya. Ke Waduk Jatiluhur, gak terlalu jauh untuk ketempat ini.

Begitu di pintu masuk, kita bayar tiket masuk. Terus kita masuk lagi kedalem dan lumayan jauh masuknya sih, dan ramai. Kebiasaan gue kalo kemana-mana itu adalah selalu liatin sekeliling, tujuannya adalah kalo kesasar seenggaknya gue ada gambaran tadi gue lewatin mana aja, plus nikmatin perjalanan. Pas liat kiri, kanan, lalu kiri lagi….. toengggg ada orang entah waras, atau gila, atau setengah gila yang berdiri di gang deket pinggir jalan berpakaian lengkap, tp pas gue nengok ke dia, dia langsung ngeluarin alat kelaminnya dari sleting celananya. OMG! Gue refleks langsung teriak lah. Si Aa kaget terus nanya, “Kamu kenapa?”, gue langsung cerita kalo tadi gue dapet pemandangan yang gak mengenakan. Si Aa mah datar aja sambil bilang, “Lah lagian kamu ngapain pake ngeliatin dia?”. Hmm atuh lah ga sengaja…….

Begitu sampai di Waduknya, kita jalan-jalan keliling sekitar waduk. Terus akhirnya kita naik perahu serombongan sama orang-orang biar lebih murmer. Ternyata waduk ini lumayan bersih ya, walaupun pinggirannya kayak ada beberapa sampah kecil. Tapi pas ditengah lumayan bersih. Setelah puas kelilingin waduk, hujan deres broh! Para pengunjung pada seliweran nyari tempat teduh. Akhirnya kita neduh di warung kopi yang sudah gak dipakai, bareng ibu-ibu dan bapak-bapak yang lain. Aa sambil makan Bakso Cuanki, Kiki sambil makan rujak uleg.

Lumayan lama kita neduh, sampe sekitar jam 5 tapi hujan masih tetap deres. Akhirnya kita paksain buat tetep jalan pulang, karena tar pasti si Ibu nyariin kalo kita pulang kemaleman. Sebenernya niat nerobos ujan ini, idenya si Kiki. Makanya si Aa akhirnya cembetut aja, karena mesti balik pas ujan deres.

Dan ternyata bener aja, ini ujan emang lama dan merata. Sepanjang jalan dari Purwakarta sampai Karawang itu hujan deres. Coba kalo ga balik? Mau jam brp sampe rumah? Pas sampe Cikarang ternyata, taraaang keringgggggg…. Kayak ga ada tanda-tanda hujan ataupun mau ujan. Akhirnya kita ke pom bensin buat ganti baju karena walaupun pake jas ujan tapi kalo ujannya deres banget plus jarak tempuhnya jauh ya tetep aja rembes kan, dan seluruh baju basah sampe ke dalem.

Kita udah duga-duga aja nih, abis dari sini pasti kita pada drop. Wong digeber ujan gitu.

Akhirnya sekitar jam 8 kita sampe Ciracas, aa istirahat sebentar buat ngelurusin badan terus doi pulang dong ke Bekasi.

Dan akhirnya aa 3 hari sakit, karena keujanan dan Kiki-pun tepar.

Next time, Kiki dan Aa akan kembali bikepacker-an ke Curug Nangka, Curug Daun dan Kawung di Bogor dan ke Selabintana, Sukabumi!

Nantikan terus cerita random bikepacker-an Kiki dan Aa ya!