Rencana Trip ke Malang

Selamat pagi.

Hari ini 15 Juli 2018, cuti sudah di approve, maka gue sama aa tanggal 19 Juli nani niatnya mau travelling bareng ke Malang!!! Yeay! Setelah travelling terakhir kita yang lumayan jauh itu pas pergantian tahun 2017, udah lama banget yak. Sementara aa makin sering dapet perjalanan ke luar kota dan luar negeri selama bulan 2017 dan awal-awal 2018, maka si aa gemash banget pengen ajakin gue ke luar kota juga, pengen ajakin naik pesawat, pengen ajakin ke LN juga, banyaaak dah, biar si Kiki ini bisa ngerasain langsung pengalaman yang dia udah ceritain sebelumnya. Jadi buat orang-orang yang steorotip, kalo orang padang itu pelit. ITS BIG NO! Iya, dia emang gak suka bawa oleh-oleh kalo abis trip tapi itu bertujuan karena dia pengen langsung ajakin pasangannya ketempat itu, gamau cuma ceritanya doang. Beruntungnya daku… *emot kiss*

Oke lanjut ke planning kita, rencananya kita mau berangkat naik kereta dan pulang naik pesawat biar gak terlalu boros kalo naik pesawat PP dan gak kelamaan dijalan kalo PP naik kereta. Gue bertugas pesen tiket kereta, karena rencana perginya jaraknya lumayan ndadak, setelah cek tiket kereta kebagian tiket yang sekali berangkat 260ribu. Sementara itu tiket pulang sudah di backup sama Aa yang kalo ga salah sekitar 600rb untuk sekali berangkat.

Untuk ke Malangnya sendiri, gue rencana mau ke Gunung Bromo, pantai di sekitaran Malang Selatan dan curug di sekitaran Malang dan Batu karena kita bakal nginep di sekitar Bandara, yang mana kalau mau ke Batu sekitar setengah jam saja. Karena kita anaknya mandiri banget, rencananya kita mau ke Bromo tanpa agen travel. Walaupun kita gatau kudu lewat mana nih ke Bromo kalo naik motor karena kemungkinan besar kan kita sewa motor selama di Malang.

Setelah coba googling sana-sini, nemu beberapa website kalo kita berniat ke Gunung Bromo dari Malang, menggunakan sepeda motor. Jalur yang disarankan adalah via Nongkojajar lalu lewat Wonokitri karena jalurnya sudah cukup bagus dan ramai oleh rumah penduduk. Jadi kemungkinan nanti kita siy lewat situ.

Karena masih 4 hari lagi untuk pergi ke Malang jadi selama ini, gue masih di tahap packing-packing baju dulu. Untuk info lebih lanjut tentang perjalanan kita dari Malang ke Bromo nanti kita share kalo udah pulang ya. Mohon doanya ya biar kita selamat samapi tujuan. Aamiin…

Advertisements

Bikepacker Part 2 : PURWAKARTA

Rencana dari jauh-jauh hari akhirnya kesampean. Kiki dan Aa kembali bikepacker-an.

Yappp kita travelling lagi, naik motor ke Purwakarta. Tujuannya adalah untuk ngenalin Kiki kalo Sate Maranggi itu enak, ga ada geriyel-geriyelnya (atau apa sih itu yang di sate yang susah dikunyah, hah?!) plus kita mau ke Waduk Jatiluhur.

Ku kira rencana tahun baruan ini  gagal karena anak dan mantannya aa dateng kesini. Ternyata mereka disini cuma sebentaran doang. Cuma kurleb 3 hari, dari tanggal 26 sampai tgl 29 atau 30 gitu ku lali.

Lupakan cerita gue yang udah sedih, KZL , dan bete di blog-blog sebelumnya karena gue kira rencana kita bakal gatot ternyata tidak hihihi.

Perjalanan kita dimulai dari pagi menjelang siang sekitar jam 9-an.

Sebelum berangkat, gue berkali kali cek Google Maps buat ngecek apakah jalur ke Purwakarta macet total atau nggak? Karena kita kan naik motor, manalah jauh. Manalah aa lusa udah kerja, kalo kita kejebak macet dijalan mayan kan sis pinggang encok.

Kita pergi ke Purwakarta lewat jalur Bekasi-Cikarang-Karawang-Purwakarta, yang treknya cuma lurus aja tapi lumayan banyak debu dan panas bener. Treknya lewat mana aja detailnya? Hmmm, maap aing poho. Da abis Cuma diboncengin doang ku ga ngeh detailnya lewat mana aja, pokoknya dari Stasiun Lemah Abang masih jauh. Bener apa kata Google Maps jalanan dari Bekasi ke Cikarang terus ke Karawang mah lancar jaya, tapi pas masuk Purwakarta macet bukk. Walaupun ga hectic tapi lumayan panjang. Untuk ukuran abis tahun baruan sih wajar ya.

Sekitar jam 1an kita sampe di tempat Sate Maranggi, kita makan disana plus bungkus seporsi buat oleh-oleh dirumah. Lumayan lama kita sampe kesini karena sempet ke Planet Ban dulu karena bannya kurang angin. Plus kita nyasar dulu. Kiki sama Aa kalo jalan-jalan ga nyasar mah ga afdol. Ya abes guenya dodol gabisa baca peta dan Si Aa sotoy main nebak aja, jadilah maunya ke Purwakarta eh malah ke arah Cirebon. Mau kemane pak, mau beli Nasi Jamblang? Akhirnya kita puter balik sodara-sodara hahaha

Disana kita beli sate maranggi dua porsi, sama es teh manis. Tempatnya emang guede banget ya…. Ga perlu di review banyak-banyak deh, karena siapa coba yang gatau tempat ini? Bukan ke Purwakarta namanya kalo gamakan sate disini dulu.

Setelah kenyang makan sate, kita langsung ke tujuan berikutnya. Ke Waduk Jatiluhur, gak terlalu jauh untuk ketempat ini.

Begitu di pintu masuk, kita bayar tiket masuk. Terus kita masuk lagi kedalem dan lumayan jauh masuknya sih, dan ramai. Kebiasaan gue kalo kemana-mana itu adalah selalu liatin sekeliling, tujuannya adalah kalo kesasar seenggaknya gue ada gambaran tadi gue lewatin mana aja, plus nikmatin perjalanan. Pas liat kiri, kanan, lalu kiri lagi….. toengggg ada orang entah waras, atau gila, atau setengah gila yang berdiri di gang deket pinggir jalan berpakaian lengkap, tp pas gue nengok ke dia, dia langsung ngeluarin alat kelaminnya dari sleting celananya. OMG! Gue refleks langsung teriak lah. Si Aa kaget terus nanya, “Kamu kenapa?”, gue langsung cerita kalo tadi gue dapet pemandangan yang gak mengenakan. Si Aa mah datar aja sambil bilang, “Lah lagian kamu ngapain pake ngeliatin dia?”. Hmm atuh lah ga sengaja…….

Begitu sampai di Waduknya, kita jalan-jalan keliling sekitar waduk. Terus akhirnya kita naik perahu serombongan sama orang-orang biar lebih murmer. Ternyata waduk ini lumayan bersih ya, walaupun pinggirannya kayak ada beberapa sampah kecil. Tapi pas ditengah lumayan bersih. Setelah puas kelilingin waduk, hujan deres broh! Para pengunjung pada seliweran nyari tempat teduh. Akhirnya kita neduh di warung kopi yang sudah gak dipakai, bareng ibu-ibu dan bapak-bapak yang lain. Aa sambil makan Bakso Cuanki, Kiki sambil makan rujak uleg.

Lumayan lama kita neduh, sampe sekitar jam 5 tapi hujan masih tetap deres. Akhirnya kita paksain buat tetep jalan pulang, karena tar pasti si Ibu nyariin kalo kita pulang kemaleman. Sebenernya niat nerobos ujan ini, idenya si Kiki. Makanya si Aa akhirnya cembetut aja, karena mesti balik pas ujan deres.

Dan ternyata bener aja, ini ujan emang lama dan merata. Sepanjang jalan dari Purwakarta sampai Karawang itu hujan deres. Coba kalo ga balik? Mau jam brp sampe rumah? Pas sampe Cikarang ternyata, taraaang keringgggggg…. Kayak ga ada tanda-tanda hujan ataupun mau ujan. Akhirnya kita ke pom bensin buat ganti baju karena walaupun pake jas ujan tapi kalo ujannya deres banget plus jarak tempuhnya jauh ya tetep aja rembes kan, dan seluruh baju basah sampe ke dalem.

Kita udah duga-duga aja nih, abis dari sini pasti kita pada drop. Wong digeber ujan gitu.

Akhirnya sekitar jam 8 kita sampe Ciracas, aa istirahat sebentar buat ngelurusin badan terus doi pulang dong ke Bekasi.

Dan akhirnya aa 3 hari sakit, karena keujanan dan Kiki-pun tepar.

Next time, Kiki dan Aa akan kembali bikepacker-an ke Curug Nangka, Curug Daun dan Kawung di Bogor dan ke Selabintana, Sukabumi!

Nantikan terus cerita random bikepacker-an Kiki dan Aa ya!

 

Trip To Yogyakarta

Setelah ketagihan ‘piknik’ pasca abis ke Bandung kemaren, gue cuma bisa colek colek Aa, “Aa ke Jogja yukkk atau kemana gitu yang jauh terus kita naik  kereta aku kan belum pernah naik kereta jarak jauh…”. Ya seperti biasa aa mah hayu hayu aja mungkin doski ga kepikiran kalo gue beneran cari tiket tujuan Yogya, Malang, dan sekitarnya. Dan tiba tiba gue Cuma ngechat aa tolong bayarin tiket PP Jakarta-Yogya karena gue nemu tiket murah ke Wates dengan harga 74ribu aja gituuuu. Berhubung pesen tiketnya masih untuk sebulan lagi jadi seenggaknya aman lah buat PP Jakarta gabakal riweuh cari tiket lagi. Si aa yang masih bingung bisa ikut apa nggak Cuma bisa capcipcup semoga dapet ijin kerja ya hiksss mesti bisa dong aa.

Why ogut pilih St Wates soalnya stasiun Wates itu deket kalo mau ke daerah Gn Kidul karena tujuan utama eik mau ke Jogja kepincut sama pantainya huhuhu. Ai nid pitamin sea!! Terus mau ke Air Terjun Kedung Pedut juga. Tapi takdir berkata lain ternyata di Jogja ada timnas u-19 lagi latihan jadi aa bisa ikut dengan spik mau liputan dan jadwal piknik kiki berantakaaaaan. Hikss. Kata aa ”Palingan kita gabisa ke pantai yang, paling kesatu wisata aja soalnya aku mesti liputan…” Jegerrrr. Bapakkkkkk kok kamu nyebelin sihh.

Karena parno telat gue dan aa berangkat dari rumah sekitar jam 8 padahal kereta berangkat jam 11.30, karena prinsip Aa mending kecepetan daripada telat. Iya juga sih ya. Akhirnya betul sodara sodara gue kecepetan jam 10 teng kita sampe dan mana kita berangkat belum sarapan, jadilah kita sarapan di rapel sam maksi. Dan ternyata keretanya dateng lebih cepat, jam 11 kereta udah dateng dan penumpang udah dibolehin masuk. Yeay Jogja I’m Coming… Akhirnya jam 11.30 kereta jalan dari St Pasar Senen ke Jogja, kita naik kereta Bengawan kelas ekonomi perkiraan sampe sekitar jam set 8 an. Dan ternyata gangguan di deket deket St Cakung, dan ngetem aja gitu disitu sekitar 2jam-an. Halaaaaah kapan ogut sampenya bukkk. Setelah nunggu lumayan lama, akhirnya yaudah ngaret pula sampenyaaaa. Dan baru sampe Jogja jam 11 malem sodara sodara, lelah ogut 12 jam gitu dikereta. Pas sesampenya disana laper, capek, campur seneng jadi satu… Akhirnya sampe juga, tapi berhubung rasa laper lebih gede melipir lah ke St Wates makan pecel lele, dan ternyata murah edyan, seporsi pecel lele dikasih lele 2, dan Cuma 13 ribuuuuuu. Hwuaaa aku seneng yang murah murah…

Setelah kekenyangan plus capek tp bingung mau bobo dimana akhirnya kita berdua cari hotel sekitaran Wates dan ternyata luminyin jauh yaaak. Setelah lumayan istirahat di Wates akhinya kita ke Jogja, iya ke jogja ssoalnya aa mesti setor muka kan sepiknya liputan. Ternyata dari Wates ke Jogja ibarat dari Senen ke Bekasi bu lumayan lama. Kita pilih naik bus biar lebih murah. Rutenya dari Stasiun Wates kita cari Bis Jurusan Yogya, turun di Wirobrajan, dari Wirobrajan nyambung naik transyogya. Dan ternyata di Jogja ini halte transyogyanya ga segede halte transjakarta, dan kita sempet kebingungan cari haltenya karena tak pikir ini bukan halte. Tujuan selanjutnya setelah wirobrajan adalah UNY karena kita mau liat timnas latihan, setelah sampe sana, kita baru cari hotel dadakan lagi. Akhirnya kita ke Horison Hotel, siap siap, pesen sewa motor, terus kita ke Kedung Pedut. Kita sewa motor di frentmotor jogja dan pelayanannya cukup bagus, kita dapet motor masih baru yang km baru 200an m aja gituuu. Bisa telfon kesini : 0878-3893-8806.

Review Kedung Pedut

Begitu kita mau kesini bensin sisa 3 bar dan dengan sotoynya kiki bilang “Gausah isi bensin a, vario irit kok”. Aa pun yang tadinya mau belok jadi ora jadi, berpatokan GPS ternyata kalo mau kesini dari Horison tinggal lurus aja.

Dan ternyata emang bener lurusss, tapi nanjak dan curaaaaaam! Bensin yang 3 bar langsung merosot aja gitu jadi 1 bar pluss kedip kedip, akhirnya kita Cuma bisa berdoa berharap ada kang bensin eceran dan ternyata….. ada hfft. Setelah sampai, kita akhirnya masuk ke sini dengan biaya 15ribu ajaah. Dengan jalanan naik turun, mayan bikin pegel akhirnya kita sampe di Kedung Pedut, wuaaa segernya. Ada beberapa kolam yang bisa dibuat renang dan ada yg gabisa. Ada juga kolam sekitar 2 meter dan ada tempat loncatnya, berhubung kite gabisa berenang kita nyemplung yang cetek aja yang sedada sambil neduh dibawah air terjun. Disini juga masih cukup sepi, tapi ruang gantinya masih ala kadarnya dan kang makanan di sekitar sini banyak yang gak jualan. Tapi ga ngaruhlah, seger yaa bukkk. Airnya masih bersih, rasanya gamau pulang tapi kudu pulang hahaha. Akhirnya kita berenang berenang dikit disini dan balik. Karena air udah mulai deres, terus petugasnya udah keliling kalo Air Terjun udah mau tutup.

BIKE-PACKER KE BANDUNG

Bike-packer?

Kok bike-packer bukan backpacker, typo yaaaa?

Oh nggakkkk, bukan typo but this is just really bike-packer karena kita ke Bandung naik motor. Berawal dari Kiki kerja di Bekasi, dan selama berangkat kerja liat orang berangkat mudik jadilah Kiki ngoment ke aa, “Aa, kayaknya mudik jauh gitu naik motor seru seru enak deh a, tapi kayaknya lumayan pegel deh ya, kapan kapan kita coba yuk…”. Dan si Aa berhubung doi partner in crime-nya kiki ya ngeiyain aja.

Dan taraaaaa kiki pun dapet jatah libur lebaran seminggu akhirnya kita cuss ke Bandung naik motor, tralalala…

Oke pikiran pertama kiki adalah cincai lah ya Jakarta-Bandung naik motor paling 4 jam nyampe, jadi kita berangkat jam 2 siang gitu, kita ambil rute lewat Kemang Pratama- Narogong- Cileungsi- Jonggol- Cianjur-Bandung.

DAN TERNYATA…

LAMAAAA YAAAAA.

Oke fix, ini kesalahan kita berdua yang keseringan mampir dipinggir jalan buat jajan,ishoma dan segala macem. Sebenernya ada ke-gakcocokan dikit gitu kalo kiki samaaa jalan jalan tuh. Karena si aa prioritasnya jalan jalan itu wisata kuliner, baru jalan jalan ke tempat yang sejuk, setelah itu ke pantai(kalo ada). Dan kalo prioritasnya si kiki itu Ke pantai(kalo ada), ke tempat yang sejuk, wisata kuliner. Dan karena tengah tengahnya ke tempat yang sejuk jadi alhasil kalo kita jalan jalan prioritasnya jadi mawur, pertama ke tempat sejuk (karena ini pertengahan kita berdua), wiskul baru ke pantai(kalo adaaaaa).

Oke kembali ke bikepackeran ke Bandung, selama kita dijalan berangkat awal awal ga berasa, karena masih semangat yaaaa… tapi setelah jam 8 malem kok ya belum sampe sampe juga mulai lesuuuuuu…. Manalah penginapannya belum dipesen pake traveloka, dan akhirnya kita pesen Airy karena lumayan murah…Tapi ternyata pas sampe ke sana ternyata roomnya penuh, jegerrrr aku lelah dari Jakarta kesiniiiiii huhuhu. Dan akhirnya kita konfirmasi ke traveloka dan akhirnya kita disuruh nunggu sekitar 30 menitan, setelah lumanyun lama menunggu akhirnya dapet konfirmasi kalo kita di oper ke Hotel lain, yaitu ke Nexa Hotel huhuhuhu ternyata rezeki anak baik yaaa pesen airy malah dapet nexa.  Dan akhirnya meluncur lah kita ke Nexa .

Selama di Bandung kita lumayan banyak keliling, kita ke Dago Pakar, ke Farm House, Ke Floating Market, Ke Cisangkuy, Ke Saung Punclut.

Review Farm House.

Farm House ini cocok banget dijadiin tempat liburan keluarga, bernuansa kayak tempat lokasi The Hobbits yang banyak miniatur rumah mini. Plus tempatnya lumayan luas, dan banyak edukasi yang bisa didapat disini, misalnya: Ngasih makan kelinci, Ngasih makan ayam, ngasih makan Mbe, Ngasih makan burung, Merah susu sapi, dan lain sebagainya.

Tapi plissss banget kalian mesti sabar sabarin ati kalo kesini lagi musim liburan misalnya kayak abis lebaran gini, karenaaaaa ramenya bukan main. Jangankan buat pepotoan lah wong buat jalan aja susah bukkkk.

Untuk masuk ke Farm House cukup murah, 20rb aja udah bisa masuk plus bisa nukerin vocher masuk pake susu sapi aseli. Untuk mau kesini, kalian mesti pilih tempat parkir yang sebisa mungkin paling deket sama farm house karena dari beberapa ratus meter sebelumnya udah banyak yg nawarin parkir dengan alasan kalo diatas parkiran udah penuh. Tapi akhirnya berhujung dengan kita jalan lumayan jauh. Untuk foto foto di farm house bisa liat di ig eik @rizkyprhtni ada beberapa foto disana.

Review Floating Market

Keluar keluar dari Farm House didepan polisi lagi ngadain satu jalur selama 10 menit jadilah kita nunggu beberapa menit karena kalo mau ke Floating Market kita mesti naik lagi ke arah atas, setelah kelar nungguin satu jalur dibukalah dua jalur dan kok ya masih macet pas kita udah agak keatas, loh kok ya ini semuanya masih pada satu jalur, terus kita jalannya kudu lewat manaaaaaa? Setelah macet macetan dan nanya nanya ke akang akang “Ploating Market kamana?” dan ora ono seng tau jadilah kita pake gps buat sampe sana.

Disana gimana? Enakkkk,sejuk, adem. Apalagi sholat disini, airnya rasa seger bener  gitu. Disini kita mesti tukerin uang kita pakai koin karena semua pembayaran disini pake koin.

Di floating market kita bisa main perahu perahuan buat kelilingin danau, dan disini banyaaaak banget makanan. Huaaa aku bingung, mau batagor, mau kupat tahu, mau cilok, mau tetek bengek segala macem. Dan akhirnya kita beli batagor, kupat tahu, dan bakmi jawa. Rasanya …. Biasa aja. Malah enakan diciracas ya kayaknyaaa-_- tapi enak aja sih berhubung udah keburu kepengen.

Tapi emang batagornya juara sih ya, kapan kapan kita kesini lagi yuk a *colek aa*