Menyoal Lupa

Lagi-lagi lupa.

Seminggu kerja, 4 kali lupa absen.

Mungkin orang HRD-nya udah KZL liat report absen yang berantakan. Serius, bukan disengaja. Tapi emang bener lupa, bu……

 

Sebelum Sidang Skripsi

Alhamdulillah, akhirnya skripsi gue resmi DI SETUJUI oleh dospem dan dostek kuh tercuyungsss!!! Dan bisa ikut sidang pertama!

Jadi mahasiswi teknik informatika itu rasanya warbiyasak yah! Nggak teknik informatika doang juga siy, pasti semua jurusan ada momok menakutkan dalam pembuatan skripsi. Nah di teknik informatika ini, yang menurut gue momok paling serem adalah bikin program, dan bikin alur diagram si program tersebut. Karena pasti ada aja errornya dan terkadang ga sesuai sama apa yang diinginin dospem sama apa yang kita mau. Kadang si dosen maunya programnya bisa ini itu juga, tapi kita maunya cuma ini aja.

Tapi gue bersyukur banget, sangat sangat bersyukur punya dospem dan dostek Pak Heri dan Pak Sutris. Sumpah lo mereka gak bikin gue sutris sama sekali, karena ga rewel pisan mau ini itu. Mereka setuju aja apa yang udah gue buat. Sebenernya gue jadi pusing juga sih karena mereka iya-iya aja, disatu sisi gue seneng….. gue jadi ga ribet buat menyesuaikan maunya gue dan dospem+dostek. Disisi lain gue takut, ini skripsi gue beneran bener? Apa gimana? Takutnya pas sidang, skripsi gue diobrak-abrik sama penguji kan aku parno qaqaaaa…. Tapi berdoa aja ya, semoga karena emang bener gituuuu….. Tapi apapun alesannya terima kasih banyaaaaak pak J

Gue pun berterima kasih banget kepada sama Ibu, Bapak dan Aa.

Kalian the best!

Makasih ibu gawl ku yang suka kepo anakmu ini skripsinya udah sampe mana. Dan ngasih ultimatum “Awas ya kamu, sampe masuk semester 9!”. Makasih bapake yang tetap giat mencari uang ketika anakmu ini lagi pengangguran dan gapunya hepeng. Makasih Aa yang udah nemenin bimbingan ke kampus setiap bimbingan, walaupun absen 2x ga nemenin bimbingan, tapi ku tetep cintaaaah.

Doakan ya skripsi gue ga banyak revisi! Dan doain juga program gue cepet selesai. Sebenernya sih udah selesai tapi ternyata setelah dicek ulang, kok laporan datanya ada kesalahan. Jadi sebanyak apapun datanya, data yang muncul cuma hiji deui. Pas mau dibenerin eh databasenya error.

Jadi gimana? Gatau gimana, gue pun pusing.

Bikepacker Part 2 : PURWAKARTA

Rencana dari jauh-jauh hari akhirnya kesampean. Kiki dan Aa kembali bikepacker-an.

Yappp kita travelling lagi, naik motor ke Purwakarta. Tujuannya adalah untuk ngenalin Kiki kalo Sate Maranggi itu enak, ga ada geriyel-geriyelnya (atau apa sih itu yang di sate yang susah dikunyah, hah?!) plus kita mau ke Waduk Jatiluhur.

Ku kira rencana tahun baruan ini  gagal karena anak dan mantannya aa dateng kesini. Ternyata mereka disini cuma sebentaran doang. Cuma kurleb 3 hari, dari tanggal 26 sampai tgl 29 atau 30 gitu ku lali.

Lupakan cerita gue yang udah sedih, KZL , dan bete di blog-blog sebelumnya karena gue kira rencana kita bakal gatot ternyata tidak hihihi.

Perjalanan kita dimulai dari pagi menjelang siang sekitar jam 9-an.

Sebelum berangkat, gue berkali kali cek Google Maps buat ngecek apakah jalur ke Purwakarta macet total atau nggak? Karena kita kan naik motor, manalah jauh. Manalah aa lusa udah kerja, kalo kita kejebak macet dijalan mayan kan sis pinggang encok.

Kita pergi ke Purwakarta lewat jalur Bekasi-Cikarang-Karawang-Purwakarta, yang treknya cuma lurus aja tapi lumayan banyak debu dan panas bener. Treknya lewat mana aja detailnya? Hmmm, maap aing poho. Da abis Cuma diboncengin doang ku ga ngeh detailnya lewat mana aja, pokoknya dari Stasiun Lemah Abang masih jauh. Bener apa kata Google Maps jalanan dari Bekasi ke Cikarang terus ke Karawang mah lancar jaya, tapi pas masuk Purwakarta macet bukk. Walaupun ga hectic tapi lumayan panjang. Untuk ukuran abis tahun baruan sih wajar ya.

Sekitar jam 1an kita sampe di tempat Sate Maranggi, kita makan disana plus bungkus seporsi buat oleh-oleh dirumah. Lumayan lama kita sampe kesini karena sempet ke Planet Ban dulu karena bannya kurang angin. Plus kita nyasar dulu. Kiki sama Aa kalo jalan-jalan ga nyasar mah ga afdol. Ya abes guenya dodol gabisa baca peta dan Si Aa sotoy main nebak aja, jadilah maunya ke Purwakarta eh malah ke arah Cirebon. Mau kemane pak, mau beli Nasi Jamblang? Akhirnya kita puter balik sodara-sodara hahaha

Disana kita beli sate maranggi dua porsi, sama es teh manis. Tempatnya emang guede banget ya…. Ga perlu di review banyak-banyak deh, karena siapa coba yang gatau tempat ini? Bukan ke Purwakarta namanya kalo gamakan sate disini dulu.

Setelah kenyang makan sate, kita langsung ke tujuan berikutnya. Ke Waduk Jatiluhur, gak terlalu jauh untuk ketempat ini.

Begitu di pintu masuk, kita bayar tiket masuk. Terus kita masuk lagi kedalem dan lumayan jauh masuknya sih, dan ramai. Kebiasaan gue kalo kemana-mana itu adalah selalu liatin sekeliling, tujuannya adalah kalo kesasar seenggaknya gue ada gambaran tadi gue lewatin mana aja, plus nikmatin perjalanan. Pas liat kiri, kanan, lalu kiri lagi….. toengggg ada orang entah waras, atau gila, atau setengah gila yang berdiri di gang deket pinggir jalan berpakaian lengkap, tp pas gue nengok ke dia, dia langsung ngeluarin alat kelaminnya dari sleting celananya. OMG! Gue refleks langsung teriak lah. Si Aa kaget terus nanya, “Kamu kenapa?”, gue langsung cerita kalo tadi gue dapet pemandangan yang gak mengenakan. Si Aa mah datar aja sambil bilang, “Lah lagian kamu ngapain pake ngeliatin dia?”. Hmm atuh lah ga sengaja…….

Begitu sampai di Waduknya, kita jalan-jalan keliling sekitar waduk. Terus akhirnya kita naik perahu serombongan sama orang-orang biar lebih murmer. Ternyata waduk ini lumayan bersih ya, walaupun pinggirannya kayak ada beberapa sampah kecil. Tapi pas ditengah lumayan bersih. Setelah puas kelilingin waduk, hujan deres broh! Para pengunjung pada seliweran nyari tempat teduh. Akhirnya kita neduh di warung kopi yang sudah gak dipakai, bareng ibu-ibu dan bapak-bapak yang lain. Aa sambil makan Bakso Cuanki, Kiki sambil makan rujak uleg.

Lumayan lama kita neduh, sampe sekitar jam 5 tapi hujan masih tetap deres. Akhirnya kita paksain buat tetep jalan pulang, karena tar pasti si Ibu nyariin kalo kita pulang kemaleman. Sebenernya niat nerobos ujan ini, idenya si Kiki. Makanya si Aa akhirnya cembetut aja, karena mesti balik pas ujan deres.

Dan ternyata bener aja, ini ujan emang lama dan merata. Sepanjang jalan dari Purwakarta sampai Karawang itu hujan deres. Coba kalo ga balik? Mau jam brp sampe rumah? Pas sampe Cikarang ternyata, taraaang keringgggggg…. Kayak ga ada tanda-tanda hujan ataupun mau ujan. Akhirnya kita ke pom bensin buat ganti baju karena walaupun pake jas ujan tapi kalo ujannya deres banget plus jarak tempuhnya jauh ya tetep aja rembes kan, dan seluruh baju basah sampe ke dalem.

Kita udah duga-duga aja nih, abis dari sini pasti kita pada drop. Wong digeber ujan gitu.

Akhirnya sekitar jam 8 kita sampe Ciracas, aa istirahat sebentar buat ngelurusin badan terus doi pulang dong ke Bekasi.

Dan akhirnya aa 3 hari sakit, karena keujanan dan Kiki-pun tepar.

Next time, Kiki dan Aa akan kembali bikepacker-an ke Curug Nangka, Curug Daun dan Kawung di Bogor dan ke Selabintana, Sukabumi!

Nantikan terus cerita random bikepacker-an Kiki dan Aa ya!

 

Gagal Fokus

Hari ini seperti biasa, gue berangkat ke UT pagi-pagi dalam keadaan ngantuk ya sis!Gue emang tipikal yang doyan begadang walaupun besoknya gue mesti bangun pagi karena kerja atau kuliah alasan begadangnya pun macam-macam entah karena alasan penting kayak ngerjain proposal skripsi, sampai begadang karena main Hayday aja gitu.
Pagi ini kayak biasa udah bangun dari jam 6, dari mulai naik angkot dari gang rumah itu mata rasanya sepet, macem salak gocengan. Dan akhirnya setelah sampai halte busway, buswaynya pun penuh gagal impian gue mau tidur di bis dari Rambutan- Ciputat, gue baru dapet tempat duduk di Point Square karena lumayan banyak yang turun. Dan langsung lah pules tidur dari Point Square.
Saking nyenyaknya akhirnya gue kebangun di deket Flyover Ciputat dengan posisi bersender ke bahu bapak-bapak dongggg. Betapa romantisnya cobak gue sama si bapak itu tidur senderan dari Point Square. Si Bapaknya tenang banget, cuma nanya “Emang mau turun dimana dek?”. Untungnya gue pake masker yak, jadi seenggaknya si Bapak ga mengenali gue. Alih alih malu plus tengsin akhirnya gue pindah ke bangku bagian depan, ya abeess kalo masih disitu kan parno molor lagi ya buuuu.

Gak cukup sampai situ ternyata, pas sampai pool busway gue pesen Grab sampai ke UT kayak biasa. Dan karena faktor diatas, dan nyawa belum kumpul gue nunggu si Abang Grab tepat di pinggir jalan. Disitu tertera namanya Bambang Irawan, yasudahlah ya gue tunggu. Pas muncul, entah karena masih ngantuk atau emang onengnya kumat, kok itu si abang grab mirip Sang Mantan-___- jegerrrr.

Cengengesan dong gue, sambil nyapa “Lah fakrul sekarang jadi kerja di grab?”

Abangnya cuma bilang “Mba, nama saya bambang….”

Gue jadi patunggg bukkk. Tengsiiiiiiiiiin.

Pas gue perhatiin lebih detail lagi, emang gak mirip sih sebenernya cuman giginya doang yang mirip. Makanya ki, besok besok kalo pagi jangan minum susu sama teh mulu. Minum air putih biar gak gagal fokus.

 

 

Cucur Gula Merah

Pepatah bilang “Buah itu jatuh gajauh dari pohonnya”.

Percis banget miripppp…
Gue dan si ibu adalah Si Tukang Coba Resep, apalagi semenjak kita berdua install cookpad. Jadilah gue ntar yang tiba tiba pengen nyoba pancake, brownies. Si ibu yang tetiba pengen nyobain bikin cucur, pepes, bolu segala macem. Dengan napsu yang gede bangeeet, pokoknya hari ini kepengen nyoba mesti keturutan bodo amat mau gagal/nggak yang penting keturutan *tengok pancake jaman baheula yg gagal grgr teplonnya gagangnya mendadak copot, donat yang gagal ngembang, dst,dkk, dll*. Akhirnya si ibu abis baca resep bikin cucur di cookpad dong, terus maksa maksa ke alfamidi buat beli bahannya… Akhirnya jadilah cucur yang enaaaaak. Serius enaaaak kali ini! Berikut bahan dan cara bikinnya.
Bahan:
200 gr gula merah
200 gr tepung beras rose brand
200 gr tepung terigu
2 sdm gula pasir
1/2 bungkus vanili
sejumput garam.
Air
Minyak Goreng

Langkah :
1. Rebus gula merah, gula pasir, vanili dan garam sampai gula larut.
2. Aduk tepung beras dan tepung terigu sampai tercapur rata. Perbandingannya harus pas ya, soalnya kalo kebanyakan si tepung ga akan kebentuk topi kayak kue cucur gitu.
3. Masukkan air rebusan gula ke tepung sampai hampir encer, kurleb kayak susu skm gituuu. Setelah itu goreng dehh.

Penampakannya bisa liat di ig : @rizkyprhtni

Karma

Bicara soal karma, bicara soal sebab-akibat. Gue sih percaya ada hukum ini baik langsung ataupun gak langsung.

Kejadian karma yang paling membekas adalah dulu jaman gue sma gue pernah pacaran sama seseorang. Sebutlah Si C. Si C ini paling mbekas karena banyak banget plus minusnya plus paling awet tp sekarang udah nggak. Bukan berarti gue mengingat mantan ya, cuma ini sharing apa yg baiknya diambil dan mana yang baiknya dibuang.

Jadi plusnya doi itu punya tujuan yang terarah sama hidupnya, dia bisa manage dia mau apa apa aja setaun ini. Gimana cara ngecapainya, doi udah rancang tuh. Minusnya doi temperamen, susah disuruh berenti ngerokok,cuek, plus beda agama jengjengjengjeng.

Akhirnya setelah kurleb 3 thn bareng, doi mulai mikir buat serius dengan nabung buat merit diluar yg bisa beda agama. Lah gue gamau dong. Gue cuma berdoa otak doi konslet biar tetiba mau ngalah ikut gue aja gitu.

Ditunggu tunggu, ga konslet konslet. Akhirnya dia tiba tiba ngilang. Gue kira wah nih orang konsletnya kenapa jadi mabur gini. Gue sedih dong doi ilang aja gitu kurleb 6 bulan dan dtg dengan bilang “Ki, c udah dapet uang sekian sekian, kalo mau ayo kiki ikut c, kita pergi mulai semuanya bareng bareng.” Sedangkan gue sebelum dia pergi, dipesenin buat nabung juga, tp uang tabungannya malah dipake belanja tetek bengek segala macem. Akhirnyaaaaaa…. Loh loh gabisa atuhlaaaaah, ikipiye sih main ajak kabur anak orang. Akhirnya yaudahlah putus.

Dan setengah taun setelah itu, gue pacaran lagi sama seseorang, anggap lah namanya D.
Si D ini gue cukup sreg lah, doi seagama, ada terus deket gue, peduli banget. Cuma minusnya pun ada, dia hampir tidak bisa jujur, dan hidupnya gak terarah. Dia hanya cuma punya wacana mau bla bla bla tp ya wacana aja ga ada niat buat ngewujudin. Contohnya aja, kan sekarang kita kurleb udah mau 3 thn pacaran. Gue bilang dong, “kita bareng nabung-nabung yuk buat ntar kedepannya. Buat ambil kpr”. Manggut lah si doi berarti setuju dong. Hamdalahnya doi kerja di organisasi yang mana kalo tiap ada pertandingan suka dapet uang bonus. Gue mikirnya ah cincai deh ini mah 6 bulan juga kekumpul kalo nabung bareng.

Ndilalah 6 bulan kecapai, yang terjadi malah si Mantan Istri doi mampir ke Jakarta, dese disuruh nge-rembes tiket PP Mks-Jkt mereka. Jadilah melayang layang uang tabungan itu. Dan akhirnya ganabung-nabung sampe sekarang.

Gue jadi inget kan, oh gini toh rasanya dipesenin suruh nabung, dari sisi penyuruh udah getol banget tp yang disuruh kayak niat niat enggak enggak…. OH GINIIII.
Akhirnya aing flashback#zonkkkkk.

Satu kata kata terakhirnya doi waktu putus, dan mungkin udah terlalu kecewa adalah…
“Kiki boleh adu, semoga ketemu. Orang yang mau segitu usahanya ngejar kiki…”

Maap ya tsay, situ abisnya kaga konslet-konslet sih.

Masalah Lupa

Ngomongin soal lupa, pasti emak-bapak-aa udah khatam banget  kalo pikunnya gue kadang udah akut.

Yang pertama aja nih, yang selalu gue lupa tiap mau login wordpress adalah RESET PASSWORD. Karena ini wordpress dibuka sesekali aja kalo ada inspirasi jadilah passwordnya ilang gitu aja. Pas giliran masuk menu login ngeliat tulisan password, jengjeng apa dong ya passwordnya, coba masukin yg seinget dipala ternyata gagal aja gitu.

Yang kedua, lupa bawa laptop! Karena gue masih mahasiswi tugas banyak deh tugas yang berkaitan dengan laptop, disiapin lah si laptop dan chargerannya dikasur dan mau dimasukin ke tas. Baru dimasukin si chargeran, gue sarapan dan berangkat aja seakan ga ada yg ketinggalan. Pas mau dikampus mau ngerjain tugas, ngobrol lah “Yuk Ma, kita kerjain e-commerce!” Bentar gue ambil laptop dulu. Pas cek tas…. Tarangggg ada chargerannya saja. Kebayang kan muka temen gue cem mana. Doi gemez plus KZL kayaknya, kata doi “Emang laptop lu, kecil banget ya ki? Sampe bisa lupa ga kebawa?” . “Maap ya ceu, namanya juga lupa….”

Yang ketiga …

Jadi ceritanya gue berdua sama si Aa ke BCP mau ke Hari-Hari beli cemilan gitu. Seperti biasa gue mah kalo kemana mana udah bebawaan bekel kan… Gue titiplah itu kantong bekel gue di Penitipan Barang, pilah pilih terus bayar ke kasir lah. Akhirnya kita keluar dengan plastik sejunjungan tuh langsung cus ke Parkiran Motor dan keluar dong nyari makan.

Si Aa mau makan Soto Mie Bogor di daerah deket Blu Plaza, berhubung si Kiki sedang #menujubodycintalaura gamau deh gue makan Soto Mie dengan nyari nyari kantong bekel yang tadi pas berangkat dibawa.

K : “Loh, kantong bekel aku mana?” “Aa aku lupa ga ambil kantong bekel aku di Penitipan Barang Hari-Hari tadi”

Jegerrrr…

A :”Tar aja ah ambilnya, aku laper mau makan! Udah kamu makan soto dulu aja gausah makan buah dulu. Nanti aku anterin sampe luar, kamu ambil sendiri ke dalem.”

Aa…..kok jadi jahat sih-_______-

Akhirnya gue gagal #menujubodycintalaura dan akhirnya aa juga gatega ninggalin diluar akhirnya masuk dong kita berdua ngambil barang yang ketinggalan. Hahaha

Resolusi 2017 apa?

Resolusi 2016 aje belum kecapai yaaak hahahah. Masih kejauhan ngomongin resolusi tapi gpp ceu biar anti mainstream.

Resolusi 2016 adalah aing pengen merit aja gitu biar ga rempong nugas at least setidaknya ntar gue ada yang bantuin gitu kalo nugas. Tapi berhubung gue pengennya merit sekaligus punya rumah jadilah di ntar-ntar karena kita gapernah nabung, ya cem mana mau nabung kalo ………. azzz sudahlah.

Resolusi 2017 adalah coret list kawin dari resolusi gue karena kayaknya doi nyelow banget ceu nabungnya hampir dibilang kayaknya doi mau mau kaga kaga nabungnya. Jadi resolusi  2017 gue lulus s1 terus ambil s2( kalo bisa dari beasiswa). Udah itu aja. Kesimpelan ya? Satu resolusi aja masih belum tentu kecapai apalagi sejibun.

Aku ikut seneng kok kalo kamu…..

“Aku ikut seneng kok kalo ngeliat kamu seneng…”.

Tapi nyatanya itu its a really fu*king shit! Pretttt, ngomong enak ya ceu tapi hati mah nyeri ceunah.

Jadi hmmm, itu si mantannya doi kesini bawa anaknya. Menurut hitungan gue, doi udah ga ketemu anaknya sekitar 1,4 tahun. Lama yaaaa. Nah jadi taun baru mereka kesini gitu dong liburan, padahal kalian tau? Gue sama aa udah ngerencanain mau liburan taun baru kurleb dari 2 bulan sebelumnya. Dan berhubung doi dateng, apa kabar kah liburan kita?

HAHAHAAAAA GATOT.

Aing kudu piye? Hazzz cuma mesti lapang dada. Hati gue bilang yaudahlah ki, toh dari 1,4 bulan yang lalu lo udah ketemu mulu tuh sama aa, sedangkan dia anaknya 1,4 bulan ga ketemu doi, bahkan disaat-saat terpentingnya dia kayak ultah, dan acara-acara sekolah yang mestinya dia didampingi gitu. Dia legowo aja tuh.

Dan anak umur segitu tetap harus merasa hadirnya sosok seorang bapak.

Sabar ki, paling juga cuma sekitar 2-3 minggu aja.

 

Create a free website or blog at WordPress.com.

Up ↑